Sabtu, 25 Oktober 2014

Hanyasanya sahnya amal, tergantung pada niat

1.Pengertian niat
Niat adalah qosad dengan hati untuk mengerjakan shalat. Kewajiban niat dalam shalat berdasarkan hadits Rasulullah SAW:
انما الاعمال بالنيات
Artinya : "hanyasanya sahnya amal, tergantung pada niat". (H. R. Imam Bukhari)
Tujuan dari niat adalah untuk membedakan shalat dengan perbuatan lain yang bukan ibadah. Dalam niat, ada tiga hal yang wajib dihadirkan :Qashad, yaitu kesengajaan dalam hati akan melakukan shalat. Supaya terbeda dari perbuatan yang selain shalat. ta’arrudh, yaitu menyatakan dengan hati tentang fardhu atau sunatnya shalat, supaya terbeda tiap-tiap (fardhu / sunat) dari yang lain. Ta’yiin, artinya menentukan shalat yang akan di kerjakan, misalnya shalat dhuhur, ashar dll.
2. Wajibnya qasad, ta’arrudh dan ta’yiin
Wajib meng-qasad melakukan shalat dan menta’yiinkan (menentukan) waktu shalat walau pada shalat sunnat yg bukan sunnat Mutlaq, seperti shalat sunat yang pelaksanaannya dalam waktu-waktu tertentu (termasuk didalamnya sunat rawatib, sunat tarawih, sunat dhuha dan sunnat dua hari raya), dan shalat sunat yang disebabkan oleh suatu sebab (seperti gerhana dan kemarau). Adapun shalat sunat mutlaq, tidak wajib menta’yiinkan waktu shalat. Bahkan sah salatnya hanya dengan niat mengerjakan shalat. 
Seperti pada dua raka’at shalat tahyatul masjid, sunnat wudhu’ dan shalat istikharah. Ada tiga syarat yang harus dipenuhi dalam pelaksanaan shalat fardhu, yaitu; niat mengerjakan shalat, menentukan waktu shalat (seperti subuh, dll), dan niat fardhiah (meniatkan bahwa shalat yang dikerjakan adalah shalat fardhu). Ketiga hal tersebutlah yang di istilahkan dengan qasad, ta’arrudh, dan ta’yin.
3. Hal spesifik menyangkut masalah ta’arrudh
Wajib berniat melaksanakan shalat fardhu (termasuk fardhu kifayah, atau fardhu karena nazar) walaupun yang mengerjakannya adalah anak kecil. Contohnya seperti "sahaja aku shalat fardhu zuhur / fardhu jum’at (sekalipun imam sudah berada ada posisi tasyahud)". Dan pada niat, disunnahkan menisbahkan shalat kepada Allah (seperti mengucapkan “lillaahi ta’ala”). Tujuannya adalah untuk menampakkan keikhlasan hanya kepada Allah. 
Disunnahkan pula meniatkan shalat tunai/qadha. Dan berdasarkan pendapat yang kuat, sah melakukan shalat tunai dengan niat qadha, begitu pula sebaliknya. Namun hal ini hanya berlaku bila dalam keadaan ozor, misalnya mendung, dsb. Jika tidak, maka shalatnya batal, karena dianggap talaa’ub (bermain-main) dalam ibadah. Dan disunnahkan pula berniat menghadap kiblat dan meniatkan jumlah raka’at.
4. Masalah lafadz niat
Disunnahkan melafadzkan niat sebelum takbiratul ihram, tujuannya adalah agar hatinya lebih fokus. Dan jikalau seseorang ragu apakah ia telah melakukan niat dengan sempurna atau tidak, atau terjadi keraguan apakah ia meniatkan shalat zuhur atau ashar? Maka jika ia teringat dalam frekuensi waktu yang lama, atau setelah melewati satu rukun (walau rukun qauliy, seperti bacaan surah al-fatihah), maka shalatnya batal. Dan jika teringat sebelum itu, maka tidak mengapa.
Imam Abu Yahya Zakaria al-Anshary dalam kitab beliau,tuhfah al-thullab bi syarhi al-tahriir menjelaskan bahwa salah satu kewajiban dalam shalat adalah menyertakan niat shalat ketika membaca takbiratul ihram, yang diistilahkan dengan muqaaranah. Lebih lanjut, beliau menjelaskan dalam Hasyiah al-syarqawi ‘ala al-tahriir bahwa terdapat beberapa rincian hukum tentang muqaaranah dan istihdhar, diantaranya:

Istihdhar hakiky, yaitu menghadirkan keseluruhan shalat dalam jiwa, maksudnya menghadirkan ke-13 rukun-rukun shalat. Ke- tiga belas rukun tersebut dihadirkan dengan terperinci, yaitu dengan cara menghadirkannya dalam jiwa secara khusus. Seperti membayangkan sepasang pengantin di atas pelaminan (ketika kita membayangkan sepasang pengantin di atas pelaminan, pasti akan terbayang pengantin pria, pengantin wanita, dan pelaminan secara sekaligus. Ketiganya akan hadir di fikiran kita secara sekaligus, begitu pula dalam hal ini)

Istihdhar ‘urfy, yaitu menghadirkan bentuk shalat secara keseluruhan, dengan cara berniat mengerjakan shalat, men ta’yiinkan shalat (misalnya zuhur atau ashar dsb), dan meniatkan fardhu atau sunnat nya shalat (ketiganya diistilahkan denga qasad, ta’arrudh dan ta’yiin)
Muqaaranah hakiky, yaitu menyertakan niat mulai dari awal bacaan takbiratul ihram sampai penghabisan bacaan takbiratul ihram.

Muqaaranah ‘urfy, yaitu menyertakan niat hanya pada satu bahagian dari pada segala bahagian bacaan takbiratul ihram.Imam al-nawany (631H-676H) dalam kitab Majmu’ syarah muhazzab dan juga imam yang lain berpendapat bahwa bagi masyarakat awam cukuplah muqaaranah ‘urfy saja, tanpa harus adanya muqaaranah hakiky. Pendapat ini berdasarkan pada ikhtar (pendapat yang dipilih) Imam Haramain al-Juwainy (419H-476H) dan Imam al-Ghazaly (450H-505H). Dan pendapat ini dibenarkan oleh Imam Tajuddin Abdul Wahhab al-Subky (727H-771H).

Bulan Muharram sebagai bulan bulan yang pertama dalam kalendar Hijrah

Sebenarnya, banyak perkara dalam mengambil fakta agama dibuat secara ikutan tanpa penelitian dan semakan yang pasti. Kita sering mengikut apa yang orang lain sebut atau ungkapkan tanpa kita memastikan ketepatannya. Malang sekali, bukan sahaja berlaku dalam kalangan masyarakat awam, tetapi juga dalam kalangan mereka yang terpelajar. Untuk menjawab soalan saudara, saya ingin sentuh beberapa perkara berikut;

1. Bulan Muharram adalah bulan pertama yang dipilih oleh Saidina ‘Umar bin al-Khattab untuk kiraan bulan bagi tahun hijrah. Maksudnya, dua belas bulan dalam satu tahun, Saidina ‘Umar al-Khattab r.a. membuat keputusan untuk memilih Muharram sebagai bulan pertama bagi tahun Hijrah. Ini seperti bulan Januari bagi tahun masihi. Maka, telah berlaku salahfaham sesetengah pihak lalu menganggap Nabi s.a.w berhijrah dalam bulan Muharram. Itu andaian yang tidak tepat.


2. Dahulunya, orang Arab tidak mempunyai kiraan tahun. Mereka hanya mempunyai kiraan bulan dengan nama bulan seperti yang digunakan oleh umat Islam. Nama bulan-bulan hijrah kita hari ini diambil dari nama bulan-bulan ‘Arab. Cumanya, Arab tidak mempunyai kiraan tahun seperti mana bangsa Rumawi yang mempunyai kiraan tahun masihi mereka. Di zaman Saidina Umar, umat Islam mencadangkan agar diwujudkan kiraan tahun bagi kalender umat Islam. Pelbagai cadangan diberikan termasuk dicadangkan tahun kelahiran Nabi s.a.w. untuk dijadikan tahun pertama kiraan kalendar umat Islam Namun ditolak oleh Amirul al-Mukminin Umar bin al-Khattab r.a. Beliau kemudiannya bersetuju tahun Nabi s.a.w berhijrah dijadikan tahun pertama kiraan tahun dalam kalendar umat Islam. Kemudian timbul pula persoalan bulan manakah patut dijadikan bulan pertama. Pelbagai cadangan diberikan, termasuk bulan Ramadan. Namun, Amirul Mukminin ‘Umar bin al-Khattab r.a menolaknya kemudian memilih bulan Muharram. Ini disebabkab bulan tersebut umat Islam baru sahaja menyelesaikan ibadah haji. Bukan kerana bulan tersebut Nabi s.a.w berhijrah.

3. Sejarahwan besar al-Hafizd al-Imam Ibn Kathir (w. 774H) menyebut dalam karya sejarahnya al-Bidayah wa al-Nihayah: Kata Muhammad bin Sirin: Seorang lelaki datang kepada Umar dan berkata: “Tetapkan tarikh seperti mana orang bukan arab lakukan dengan menulis pada bulan tertentu dan tahun tertentu”. Jawab Umar: “Cadangan yang baik”. Mereka berkata: “Tahun bila kita hendak mulakan?”. Ada yang mencadangkan tahun kebangkitan Nabi s.a.w, ada pula cadangan tahun kewafatan dan lain-lain. Lalu mereka bersetuju tahun baginda berhijrah. Lalu mereka bertanya lagi: “Bulan manakah hendak kita mulakan?”. Ada yang mencadangkan Ramadan. Ada yang mencadangkan “Muharram kerana ia bulan yang orangramai baru sahaja selesai menunaikan haji dan ia juga termasuk dalam bulan-bulan haram”. Lalu mereka pun bersetuju menjadikan bulan Muharram bulan yang pertama. (al-Bidayah wa al-Nihayah, 3/252, Beirut: Dar al-Fikr). Riwayat ini jelas menunjukkan pemilihan Muharram sebagai bulan pertama dalam kalender Hijrah bukanlah kerana ia bulan yang Nabi s.a.w berhijrah padanya. Ia hanya bulan pilihan yang dijadikan bulan pertama bagi kalendar hijrah.

4. Menurut para pengkaji Sirah Nabi s.a.w, hijrah berlaku dalam Bulan Rabi’ul Awwal, bukan Bulan Muharram. Ini disebut dalam pelbagai riwayat. Sebuah karya kajian sirah Nabi s.a.w yang mendapat anugerah dan pengiktirafan besar dalam dunia Islam iaitu al-Rahiq al-Makhtum karangan al-Syeikh al-Mubarakfuri telah menyimpulkan bahawa Nabi s.a.w keluar dari rumah baginda ke rumah Abu Bakar al-Siddiq pada malam 28 haribulan Safar, tahun ke empat belas selepas menjadi rasul. Dari situ, baginda bersama Abu Bakar ke Gua Thur. Mereka berdua berada dalam gua tersebut selama tiga malam. Pada hari pertama bulan Rabiul Awwal baginda dan Abu Bakar keluar dari Gua Thur lalu memulakan hijrah ke Yathrib (Madinah). Mereka dipandu oleh Abdullah bin ‘Uraiqit. Pada hari Isnin, 8 Rabiul Awwal, Nabi s.a.w sampai ke Quba. Baginda berada di Quba selama empat hari dan mengasaskan Masjid Quba. Pada 12 Rabiul Awwal, selepas solat Jumaat, barulah baginda memasuki Yathrib yang kemudian dinamakan Madinah. Inilah kesimpulan yang diambil dari pelbagai riwayat serta catatan ahli sejarah dan hadis. (lihat perincian: al-Mubarakfuri, al-Rahiq al-Makhtum, 163-172. Beirut: Muassasah Fuad).

5. Dengan ini, berdasarkan maklumat yang dinyatakan tadi, jelas bulan muharram bukanlah bulan baginda Nabi s.a.w berhijrah, ataupun memulakan hijrah. Kesimpulannya; baginda keluar dari rumah pada akhir bulan Safar. Memulakan hijrah pada hari pertama Rabiul Awwal dan sampai ke Madinah pada 12 Rabiul Awwal. Jika ada perbezaan pendapat dalam kalangan sejarahwan, ia berkisar pada hari-hari yang disebutkan itu sahaja. Adapun bulan, mereka bersetuju hijrah Nabi s.a.w pada Rabiul Awwal. Dengan itu, kita sepatutnya tahu bahawa bulan Muharram adalah bulan pertama dalam kiraan kalendar hijrah, bukan bulan hijrah Nabi s.a.w.

6. Penetapan kalendar hijrah yang dibuat oleh Amirul Mukminin Umar bin al-Khattab r.a adalah langkah yang tepat bagi memenuhi keperluan urusan pentadbiran dan kehidupan umat Islam. Walaupun idea itu bermula dari cadangan meniru cara pengurusan bukan muslim, tetapi meniru bukan muslim dalam perkara yang bukan ibadah dan pula dapat memberikan faedah kepada umat Islam adalah sesuatu yang diizinkan, bahkan disuruh oleh Islam. Langkah Saidina Umar r.a. itu telah membantu pengurusan dan pentadbiran umat Islam sepanjang zaman. Maka, penetapan tarikh bagi tahun hijrah bukanlah bagi mengujudkan satu upacara agama, tetapi untuk urus tadbir umat.

7. Setelah kita jelas tentang latar penetapan tahun hijrah, iaitu ia berlaku pada zaman Saidina Umar bin al-Khattab r.a bukan pada zaman Rasulullah s.a.w, maka sudah pastilah tiada apa-apa upacara ibadah khusus –sama ada solat khusus, atau puasa khusus atau bacaan khusus- yang Nabi s.a.w lakukan sempena tahun baru hijrah kerana kiraan tahun baru hijrah belum bermula pada zaman baginda. Pada zaman Umar dan khalifah-khalifah selepas Umar juga tiada sebarang upacara ibadah khusus sempena kedatangan tahun baru hijrah. Sebaik-baik petunjuk dalam ibadah ialah petunjuk Nabi s.a.w dan al-Khalafa al-Rasyidin.

8. Setiap hari, setiap waktu umur kita bertambah atau meningkat. Sama ada memasuki tahun baru atau tidak, hayat kita tetap bertambah singkat dan ajal semakin dekat. Setiap kita disuruh untuk berazam ke arah yang lebih baik, samada menjelang atau belum tahun yang baru. Itulah kehidupan dan jiwa seorang muslim. Masa tidak selalu menunggu kita. Kabaikan jangan ditangguh, keburukan jangan ditanggung. Jangan menunggu tahun baru untuk berubah kepada yang lebih baik. Jangan menunggu tahun baru untuk meninggalkan keburukan. Itulah jalan hidup yang patut kita fahami dan hayati. Itu sikap golongan soleh sepanjang zaman. Mereka sentiasa memohon kebaikan dan sentiasa beristighfar kepada Allah.

9. Jika tahun baru hendak diingati atau dihayati, mungkin di sudut kedatangan tahun baru boleh menjadi pemangkin semangat dan azam. Membantu penilaian dan perancangan. Maka, ia akan menggalakkan kita memuhasabah diri; apakah kejayaan amalan baik atau dosa yang telah kita lalui tahun lalu? Juga, yang penting apakah perancangan dan azam kebaikan bagi kalendar yang akan datang. Maka kita pun berazam ke arah prestasi yang lebih baik.

SUATU RENUNGAN UTK DIKONGSI BERSAMA SEMPENA TAHUN BARU HIJRAH 1436H

Assalamualaikum... Selamat Tahun Baru Hijrah 1436H

SUATU RENUNGAN UTK DIKONGSI BERSAMA SEMPENA TAHUN BARU HIJRAH 1436H

Alhamdulillahhirobbilalamin... Apabila tiba sahaja Tahun Baru HIJRAH sahaja umat Islam akan saling mengucapkan Selamat Tahun Baru Hijrah. 

Dari sudut syariatNya itu suatu perbuatan yang cukup mulia. Sudah semestinya sebagai seorang Islam sepatutnya merasa gembira dan bersyukur menyambut kedatangan tahun baru Islam. 

Semua orang Islam mengucapkan Selamat Tahun Baru HIJRAH. Alhamdulillah Tahun Baru HIJRAH telah pun selamat sampai.


Akan tetapi apakah tujuan dan maksud sebenarnya HIJRAH? 

HIJRAH itu memiliki makna PINDAH yang harus dilakukan oleh seluruh umat Islam yang telah Dewasa dan berakal sehat.....menjadi seorang MUKMIN.

PINDAH dari seorang MUSLIM yang belum bertauhid menjadi seorang MUKMIN yang BERTAUHID.

PINDAH dari seorang MUSLIM yang belum MENGENAL DIRI SEBENAR - BENARNYA DIRI menjadi seorang MUKMIN yang MENGENAL DIRI SEBENAR - BENARNYA DIRI

PINDAH dari seorang MUSLIM yang belum MENGENAL ALLAH menjadi seorang MUKMIN yang MENGENAL ALLAH.

PINDAH dari seorang MUSLIM yang FANATIK kepada SYAREAT semata-mata dan merasa paling benar menjadi MUKMIN yang BIJAK.

PINDAH...PINDAH dan PINDAH........

Jika setiap tahun belum pindah juga , maka sama saja seperti binatang ternak....... 
Sila renungkan firman Allah Taala dibawah:

Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.
(QS: Al-A'raf Ayat: 179)

Semoga perkongsian ini berguna dan dapat memberikan manafaat kepada kita semua dalam perjalanan untuk menjadi seorang MUKMIN yang diredhoiNya.

Aamiin... Wassalam...

SYARI'AT TORIKAT HAKIKAT DAN MAKRIFAT

Adnan Dahalan

SYARI'AT TORIKAT HAKIKAT DAN MAKRIFAT
Iman, islam, tauhid dan makrifat
Islam, iman dan ikhsan
Fekah, usuluddin dan tasauf...
Inilah asas perjalanan yang perlu ditempuhi sisufi..
Setiap Rasulullah adalah seorang nabiyullah setiap nabiylah adalah seorang waliyullah ( aulia), setiap waliyullah adalah seorang sufi, setiap sufi seorang makrifatullah, setiap seorang makrifatullah adalah seorang tauhid ( yang sentiasa mengesakan Allah ),setiap seorang tauhid adalah seorang yang beriman, setiap seorang beriman adalah orang islam..
Setiap sufi mesti bermula dengan islam (seorang yang sentiasa berserah diri kepada Allah - seorang yang muhlisin - seorang yang tidak mampu dihasut oleh iblis),
Syariat, tarikat, hakikat dan makrifat adalah merupakan peningkatan perjalanan dari satu peringkat kesatu peringkat yang berasaskan kepada islam ( terkandung fekah, usuluddin dan tasauf - yang berkait diantara satu sama lain - sebenarnya islam adalah keseluruhan hidup yang mengikut fitrah Allah ( sunatullah dan sunatu Rasul)...
Orang islam adalah orang yang akan menjalani satu perjalanan menuju kepada peringkat sufi (tidak ada perbezaan fahaman)
Diantara syariat, tarikat, hakikat dan makrifat, tidak ada perbezaan fahaman dan pegangan tetapi merupakan peningkatan fahaman dan pegangan dari syariat meningkat kepada tarikat, berpindah tingkatan kepada hakikat dan seterusnya mendapat makrifatullah) setelah mencapai peningkatan kepada makrifatullah barulah orang itu termasuk kedalam gulungan saufi.. Ianya berlaku peningkatan didalam setiap diri seseorang bukan perbezaan pendapat diantara individu lain dengan individu lain)
(bukan perbezaan fahaman terbahagi kepada fahaman orang syariat, fahaman orang tarikat, fahaman orang hakikat, fahaman orang makrifat,)
Fahaman dan pegangan yang sama iaitu yang berasaskan kepada awal agama mengenal Allah yang mula dirasai oleh tubuh badan sendiri, meningkat kepada kesedaran pada hati, meningkat kepada kesedaran roh, meningkat kepada kesedaran rahsia (Allah).
Orang-orang sufi adalah orang-orang yang mengalami peningkatan dari satu peringkat kesatu peringkat maksudnya ianya diangkat oleh Allah, bukan kita yang melebelkan ini orang syariat, ini orang tarikat, ini orang hakikat, ini orang makrifat dan ini orang sufi...
Kebanyakkan pandangan pada hari ini melebelkan orang yang mendalami dibidang fekah dikategorikan sebagai orang syariat, orang yang mendalami dibidang usuluddin ( tauhid ) dilebelkan kepada kategori orang hakikat, manakala orang yang mendalami dibidang tasauf dikategorikan sebagai golongan orang makrifat dan sufi...
Sebenarnya islam itu merangkumi keseluruhan hidup yang berpandukan kepada pembahagian muktakhir fekah, usuluddin dan tasauf yang mana ketiga-tiga mempunyai rantai ikatan yang tidak putus diantara satu dengan yang lain, bukan membawa kepada perbezaan fahaman dan pegangan..
Mana mungkin islam membawa fahaman yang berbeza diantara syariat, torikat, hakikat dan makrifat
Jadi orang islam yang membawa syariat, torikat, hakikat dan makrifat secara seiringan akan meningkat dari satu peringkat kepada satu peringkat...
Kita tidak akan sampai kepada kumpulan atau kaum sufi selagi kita tidak menjalani dan menempuhi peningkatan dari syariat, kepada tarikat, kepada hakikat yang berterusan kepada makrifat.
Perbezaan pendapat adalah kerana kesilapan kita melebelkan sendiri ini orang syariat, ini orang hakikat, ini orang sufi dan lain-lain lagi..
Bagaimana nak kembali kepada asal, ini adalah peranan yang perlu dimainkan oleh setiap individu untuk beralih pandangan masing-masing.
Bermula islam itu dagang dan akan kembali dagang...
adakah engkau perhatikan orang yang mengambil hawa nafsunya menjadi tuhan dan dia di sesatkan Allah,kerana mengetahui tentang kejahatan hatinya .lalu ditutup oleh allah pendengarannya dan mata hatinya dan dijadikan pula tutupan di atas pemandangannya
Siapakah orang yang menjadikan hawa nafsu mereka sebagai tuhan?,
Sebelum kita mengenali siapakah mereka yang mengambil hawa nafsu sebagai tuhan sebaiknya terlebih dahulu kita mengenali apakah sebenarnya hawa nafsu?
Hawa nafsu ialah sifat keakuan diri, dimana asasnya seseorang itu mengaku yang dirinya ada memiliki atau mempunyai sifat yang wajib bagi Allah keatas dirinya..
Sedangkan kita tahu yang Allah itu bersalahan bagi segala yang baharu dimana membawa maksud hanya Allah sahaja yang mempunyai sifat yang wajib bagi Allah dan selain dari Allah memiliki sifat yang mustahil bagi Allah...
Bagi sesiapa sahaja yang rasa memiliki dan mempunyai sifat yang wajib bagi Allah keatas dirinya maka ialah yang berpegang dengan hawa nafsunya, dialah yang telah menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhan, selain dari Allah...
Untuk itu marilah sama-sama kita menilik diri kita sendiri samada kita bertuhan kepada Allah atau kita termasuk kedalam golongan yang menjadikan hawa nafsu kita sebagai tuhan....
Kalau kita termasuk kedalam golongan ini, kita juga akan menerima kesan seperti yang diterangkan pada ayat diatas..
"dan dia di sesatkan Allah,kerana mengetahui tentang kejahatan hatinya .lalu ditutup oleh allah pendengarannya dan mata hatinya dan dijadikan pula tutupan di atas pemandangannya"

Jumaat, 24 Oktober 2014

PERJALANAN MEMASUKI BENTENG DAN KOTA ALLAH

ADA ADA ITU ADA DIRI SENDIRI ARAU ADA ALLAH, TETAPI RASA SAHAJA ADA YANG SEDANG DIRASAI ITU DENGAN SEBULAT-BULAT TUMPUAN...

TUMPUKAN RASA PERASAAN KITA KEPADA ADA YANG SEDANG DIRASAI ITU DENGAN SEBULAT-BULAT TUMPUAN..

KETIKA INI BERLAKU PENYAKSIAN IAITU MAKNANYA KITA SEDANG MENYAKSIKAN SIFAT ADA.

KITA SEDANG MENUMPUKAN RASA PERASAAN DENGAN SEBULAT-BULAT TUMPUAN KEPADA ADA YANG SEDANG DIRASAI ITU MEMBAWA MAKSUD KITA SEDANG MENYAKSIKAN SIFAT ADA.

PADA KETIKA BERLAKU PENYAKSIAN KEPADA ADA INI, MAKA SEBUTLAH ALLAH SEBANYAK-BANYAKNYA..

PERLAKUAN MENYEBUT ALLAH SEBANYAK-BANYAKNYA KETIKA SEDANG MENYAKSIKAN SIFAT ADA ( RASA PERASAAN SEDANG TERTUMPU DENGAN SEBULAT-BULAT TUMPUAN)....

DENGAN SECARA TERSENDIRI AKAN BERLAKU PENGAKUAN ADA YANG SEDANG DISAKSIKAN ITU ADALAH ADA ALLAH. PENGAKUAN INI BERLAKU SECARA TERSENDIRI, BUKAN DENGAN CARA KITA MENGAKU-NGAKU..

INILAH HIKMAH YANG ADA DIDALAM PERINTAH ALLAH YANG TERKANDUNH DIDALAM FIRMAN ALLAH

73.Surah Al-Muzzammil (Verse 8 )
وَاذْكُرِ اسْمَ رَبِّكَ وَتَبَتَّلْ إِلَيْهِ تَبْتِيلًا

Dan sebutlah (dengan lidah dan hati) akan nama Tuhanmu (terus menerus siang dan malam), serta tumpukanlah kepadaNya dengan sebulat-bulat tumpuan.

BERPINDAHLAH DARI SATU SIFAT KEPADA SIFAT YANG LAIN (SEPERTI HIDUP, TAHU, BERKUASA, BERKEHENDAK, MELIHAT, MENDENGAR, BERKATA-KATA DAN LAIN-LAIN)....

TUMPUKAN DENGAN SEBULAT-BULAT TUMPUAN KEPADA MANA-MANA SIFAT, DIDALAM MASA YANG SAMA SEBUTLAH ALLA SEBANYAK-BANYAKNYA.

DENGAN SECARA TERSENDIRI AKAN BERLAKU PENGAKUAN SIFAT YANG SEDANG DIRASAI DENGAN SEBULAT-BULAT TUMPUAN ITU ADALAH SIFAT ALLAH DENGAN TIDAK PERLU KITA MENGAKU-NGAKU...

TINGGALLAH YANH ADA HANYA ALLAH, SELAIN DARI ALLAH SUDAH KEMBALI KEPADA SIFAT ASALNYA IAITU TIDAK ADA....

KEADAAN INILAH YANG KITA SUDAH KEMBALI KEPADA SEDANG BERTUHANKAN KEPADA ALLAH...

SEDANG BERADA DIDALAM BENTENG ATAU KOTA ALLAH

Selasa, 21 Oktober 2014

ULAMA YANG BAGAIKAN ANJING

ULAMA YANG BAGAIKAN ANJING
Surah al-A'raf ayat 175-176.
Firman Allah: (maksudnya) “Dan bacakanlah kepada mereka (Wahai Muhammad), khabar berita seorang yang Kami beri kepadanya (pengetahuan mengenai) ayat-ayat kami. kemudian dia menjadikan dirinya terkeluar darinya, lalu syaitan mengikutnya, maka jadilah dia daripada orang-orang yang sesat. Dan kalau Kami kehendaki nescaya Kami tinggikan pangkatnya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia mahu kepada dunia dan menurut hawa nafsunya; maka bandingannya seperti ANJING, jika engkau menghalaunya, dia menjelirkan lidahnya, dan jika engkau membiarkannya: dia juga menjelirkan lidahnya. Demikianlah bandingan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat kami. maka ceritakanlah kisah-kisah itu supaya mereka berfikir”. (Surah al-A’raf: ayat 175-176).
Ayat ini menceritakan perihal kisah seorang ilmuwan agama yang meninggalkan ajaran Allah semata-mata kerana keinginannya kepada dunia. Riwayat-riwayat Israiliyyat menyebut nama orang tersebut ialah Bal'am. 

Apa yang penting, ayat ini telah menyamakan ulama yang menjual nilai ajaran Allah hanya untuk kepentingan dunianya sama seperti anjing yang sentiasa menjelirkan lidah. Padahal jika dia berpegang atas prinsip ilmu dia tetap akan mendapat kemuliaan. Namun, dia gopah dengan silauan tawaran dunia. Samalah dia seperti anjing yang sentiasa menjelirkan lidah. 

Anjing menjelirkan lidah disebabkan kepanasan badannya, atau oksigen yang tidak cukup bagi tubuhnya. Demikian ilmuwan yang sentiasa kepanasan kerana gilakan dunia, atau sentiasa merasa tidak memadai dengan kedudukan mulianya sebagai ilmuwan, lalu dia menjelirkan lidahnya yang hodoh mencari yang lain habuan yang lain. 

Pelbagai fatwa mengampu dikeluarkan. Jika pihak yang diampu membuat salah, dia mencari dalil menjustifikasikannya. Jika musuh pihak yang diampu membuat salah, dia mencari puluhan dalil yang memasukkan mereka ke dalam neraka. Jika pihak yang diampu itu betul, berlebih-lebihan dia memuji dengan segala dalil agama. Jika musuh pihak yang diampu betul, dia cuba mencari dalil agama untuk melihat kelemahan dari sudut yang lain.

Maka Allah menjanjikan bagi ulama yang menyembunyikan kebenaran balasan yang dahsyat. Allah berfirman: (maksudnya) “Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa-apa keterangan Kitab suci yang telah diturunkan oleh Allah, dan membeli dengannya harga yang sedikit, mereka itu tidak mengisi dalam perut mereka selain daripada api neraka, dan Allah tidak akan berkata-kata kepada mereka pada hari kiamat, dan ia tidak membersihkan mereka (dari dosa), dan mereka pula akan beroleh azab yang perit”. (Surah al-Baqarah: ayat 174).
Ya! ulama itu bukan malaikat atau nabi yang maksum. Mereka seperti insan lain yang terdedah kepada salah dan dosa. Namun walau apapun keadaannya, mereka tidak boleh menyelewengkan fakta, atau menyembunyikan kebenaran sehingga mengelirukan manusia tentang hakikat ajaran Allah S.W.T. Ini kerana yang menyebabkan mereka itu dianggap ulama kerana ilmu yang dimiliki oleh mereka. Peranan mereka adalah menjaga ilmu dan memastikan ilmu itu berfungsi untuk kemaslahatan manusia.
Menjadi mat rempit, atau perompak, atau pemimpin yang tidak jujur tidak lebih buruk daripada ulama yang menyembunyikan kebenaran atau menyelewengkan fakta sehingga manusia tersesat. Maka al-Quran menyamakan ulama yang memutarkan kebenaran itu seperti anjing yang menjelirkan lidah.

Menurut Imam Al-Ghazali, jiwa manusia tak bergantung kepada jasad.

KENALI RUHMU, SEBELUM DATANG KEMATIAN!!!

Menurut Imam Al-Ghazali, jiwa manusia tak bergantung kepada jasad. Pandangan sebagian orang yang menentang keberadaan jiwa setelah kematian didasarkan atas dugaan bahwa jiwa harus dibangkitkan setelah jasadnya menyatu dengan tanah. Sebagian Ahli Kalam juga berpendapat bahwa jiwa manusia musnah setelah mati, kemudian dibangkitkan kembali. Padahal, pendapat semacam ini bertentangan dengan nalar dan Al-Quran.

Seperti yang dibahas sebelumnya, kematian jasad sama sekali tidak mempengaruhi dan tidak menghancurkan jiwa, seperti disebut dalam Al-Quran, “Janganlah kamu pikir orang yang terbunuh di jalan Allah itu mati. Tidak! Mereka hidup, bahagia dengan kehadiran Tuhan mereka dan dalam limpahan karunia.”

Tak sedikit pun rujukan syariat yang menyebutkan bahwa ruh orang yang telah mati, baik ataupun jahat, akan musnah. Bahkan, diriwayatkan dalam hadis, Nabi SAW pernah bertanya kepada ruh orang yang kafir yang terbunuh mengenai kebenaran hukuman yang diancamkan kepada mereka. Ketika para sahabat menanyakan apa gunanya bertanya kepada mereka, Rasulullah bersabda, “Mereka bisa mendengar kata-kataku lebih baik daripada kalian!”
Diriwayatkan pula bahwa beberapa sufi pernah melihat surga dan neraka ketika mereka mencapai eksatase. Ketika kembali sadar, wajah mereka menunjukkan apa yang telah mereka saksikan; sarat dengan tanda-tanda kebahagiaan dan ketakutan yang hebat. Namun, visi (penglihatan) ke dunia gaib ini tak lagi dibutuhkan bagi orang-orang yang berpikir. 
Bagi orang yang selalu menyibukkan dirinya untuk memuaskan hawa nafsu, saat kematian menghentikan seluruh perangkat indrawinya dan ketika segalanya musnah kecuali keperibadiaanya, ia akan menderita karena harus berpisah dengan segala bentuk keduniawian yang begitu dekat dengannya selama ini, seperti: isteri, anak, kekayaan, tanah dan harta kekayaan lainnya.
Sedangkan orang yang telah menghindari keduniawian dan meneguhkan cinta kepada Allah, niscaya akan menyambut kematian sebagai pelepasan dari kericuan hidup duniawi untuk bergabung dengan Dia yang dicintainya. Maka, benarlah jika Rasulullah SAW bersabda, “Kematian adalah jembatan yang menyatukan sahabat dengan sahabat.”

Dalam hadis yang lain, Rasululllah SAW bersabda, “Dunia ini surga bagi orang kafir dan penjara bagi orang yang mukmin.” Lalu, pada saat yang sama, semua derita yang ditangung jiwa setelah mati sebenarnya disebabkan oleh cinta dunia yang berlebihan.”

Imam Al-Ghazali dalam Kimiya As-Sa’adah

ROH adalah kejadian dari zat yang mutlak yang mana ia diciptakan untuk menyatakan zat

Ayah Di Pakngah - Kekadiman...

ROH adalah kejadian dari zat yang mutlak yang mana ia diciptakan untuk menyatakan zat maka ia telah dikadimkan oleh tuhan,kerana asal na dari tuhan yang tidak ada wasitah baginya dan ia langsung dari tuhan,dalam istilah ilmu maka ia merupakan kejadian nammun pada hakikatnya ia adalah sebahagian dari zat.

Suatu contoh....
Lampu dan cahayanya,bila kita tekan butang suis lampu suluh itu akan memancarkan pada dinding maka kalau kita lihat cahaya pada cermin lampu pun ada dan cahaya pada dinding pun ada itu menunjukkan cahaya pada dinding tidak terpisah dari cahaya lampu itu dan itulah contohnya.

Walaupun contoh ini tidak sama keadaannya dengan zat dan roh ianya sekadar memberi contoh agar dapat kita fahami bahawa zat itu qadim dan roh itu adalah kenataan sifat bagi zat dan zat bagi badan pun qadim jua.

Zat mutlak tidaklah dapat kita gambarkan dengan apapun namun ianya menjadi rahsia bagi ahli makrifat akan keadaannya,sebab itulah orang bijak pandai mengatakan kenal diri kenallah tuhan,,,perkataan kenal itu merupakan suatu takrif yang membawa maksud tahu dan lihat dan ini kita yang dalam keadaan baru belajar maka syariat melarang kita mengambarkan bentuk zat itu,dan sememangnya zat itu adalah tidak nyata pada pandangan nyata pada sebutan.

Zat yang bernama ALLAH itulah ang nyatanya pada sifat,lalu kalau kita nak kenal zat tentu tidak akan kenal kerana ia tidak nya pada zihin dan pada kharij,lalu perlulah kita mengenali zat itu pada sifatnya nah!!!!!! sekarang roh adalah sebahagian dari juzuk zat ilahiah maka padanyalah tanda2 kesempurnaan zat.

Dan inilah yang dikatakan orang...ariftu rabbi birobbi,

ALIF - LAM - MIM....a MASTERPIECE - Omar Abdullah

ALIF - LAM - MIM....a MASTERPIECE - Omar Abdullah
Bila kita buka A-Quran bercetak selain Surah Pembukaan Al-Fatihah ..huruf pertama Kalam Allah itu ialah ALIF - LAM - MIM. Majoriti dari kita berpendapat bahawa Pengertian Yang Sebenar huruf huruf itu hanya Allah Yang TAHU dan ini pd saya memang benar sebab Allah Yang Maha Tahu.
Namun bukanlah SATU DOSA bagi kita untuk memikirkan maksud huruf huruf itu sebab Allah memang suruh kita memikirkannya. Dan ramai juga muslim dan juga bukan muslim cuba memberi tafsiran masing masing sejak dahulu lagi. Dan mcm mcm komenlah yg boleh kita baca mengenai tafsiran tafsiran itu dan banyak juga yang memberi HUKUMAN BID'AH dan lain lain lagi ..
Barangkali ramai yang tidak sedar bahawa mereka * melambangkan * huruf ALIF LAM MIM ini ketika bersembahyang / bersolat kerana ketika meletakkan tangan didada selepas Takbiratul Ihram bukankah tapak tangan kanan kita memeluk pergelangan tangan dengan lambang ALIF LAM MIM begitu juga ketika TAHYAT...semasa membaca SYAHADAH
Dalam Ilmu Bapak Dr Bagindo Muchtar ....beliau menegaskan bahawa ALIF LAM MIM itu adalah KUNCI WASIAT ...Ibu segala kunci yang boleh membuka segala RAHSIA ....
Apakah sebenarnya rahsia huruf ALIF LAM MIM itu....???
Saya cuba cuba mentafsirkannya spt berikut ...mental exercise je...kalau sdra tak setuju...takda hal punya..
................................
Zat Allah itu pada kita ..boleh kita kategorikan kepada dua ..pertama POSITIF - Asmaul HusnaNya HADI maksudnya MEMBIMBING...kesannya disebut dalam Ilmu sebagai MAKRUF ...kedua NEGATIF ( yakni pasangan positif ) Asmaul HusnaNya MUDHIL maksudnya MENYESATKAN kesannya dalam ilmu disebut sebagai MUNGKAR ...
Firman Allah SWT :- AN NISA : 143
Siapa yang disesatkan Allah niscaya engkau ( Ya Muhammad ) tidak mendapat jalan untuk menunjukkinya.
AL-A’RAAF : 178
Siapa yang ditunjukki Allah, maka dia mendapat petunjuk dan siapa yang disesatkan Allah , maka merekalah orang yang rugi.
Bila kedua-dua kategori Zat ini SENTIASA MELIPUTI ALAM dan diri kita sebagai manusia maka KEUPAYAAN SEGALA Sifat Sifat Allah itu sentiasa ADA bersama kita ...umpama cahaya matahari sentiasa ADA..tak pernah takda...malam dimana takda cahaya matahari bukan bermakna cahaya matahari takda ..dunia berpusing...je...
Contohnya ..Zat Allah itu ada yang Asmaul HusnaNya ..YA RASHID maksudnya MAHA MENYEMBUHKAN Keupayaan Menyembuhkan ini telah DIANUGERAHKAN Allah sejak dunia ini ujud..sentiasa ADA...diluar badan kita ..dan didalam badan kita juga
Contoh lagi Allah itu KAYA dan MENGAYAKAN ..Asmaul Husna utk KAYA = Ya Ghaniyyu manakalan Asmaul husna Yang MENGAYAKAN ialah YA MUGHNIY..maksudnya Keupayaan Allah dan Iradat Allah hendak mengayakan kita itu SENTIASA ADA..sudah Tuhan sediakan untuk kita..begitulah dengan lain lain Keupayaan yang dijelaskan oleh lain lain Asmaul Husna...
Firman Allah :- AL-A’RAAF : 180

Allah mempunyai Asmaul Husna. Bermohonlah kepadaNya dengan Asmaul-Husna itu….
Itulah yang bapak Dr Bagindo Muchtar maksudkan bila berkata * apa lagi yang kamu minta pada Tuhan sedangkan apa yang kamu pinta itu telah Tuhan SEDIAKAN untuk kamu ..kejahilan dan kebodohan kamulah yang membuatkan kamu hidup susah...* ini kata kata BBM yang menggoncang kepala saya sejak lama ..dan Alhamdulillah Allah sampaikan pemahamannya..
Dalam KUANTUM FIZIK kita tahu KUDRAT ILAHI itu meruapakan ZAT MUTLAK yang merupakan GELOMBANG TENAGA YG BERGETAR disebut sebagai GELOMBANG ALAM KETUHANAN istilah sainsnya TENAGA KOSMIK....
GELOMBANG TENAGA KOSMIK ini sentiasa ada MELIPUTI sekalian Alam ..macam gelombang RTM -lah sentiasa ada diudara... kita buka TV atau tidak gelombang sentiasa ada..mcm handphone kita juga ..gelombang yg dikodkan pada nombor handphone itu sentiasa ada wp kita tak guna hp tu..
Dalam Ilmu Hakikat kita ini disebut MUHAMMAD ...Ruh Allah yang menjadi Nyawa kita disebut Nur Muhammad ..dalam IP BBM bapak menyebutnya sebagai AKU....
Dalam Ilmu utk faham disebut ada dua Muhammad yakni Muhammad Awal ( Ruhullah ) dan Muhammad Akhir yakni badan. Pada hakikatnya ada SATU dan ESA je sebab Nur Muhammad itu ( Muhd Awal ) telah MENZAHIRKAN ( Tajalli ) menjadi JASAD ( Muhd Akhir ) mcm biji sawit GHAIB menjadi pokok sawit ..mati setitik dan sebutir telur dah jadi tulang daging darah dan pelabagai anggota kita mengandungi 16 trillion sel sel ( particle )
Ruhullah itu ada DUA WAJAH..satu menghadap ke Zat Allah Yang Meliputi sekalian alam itu satu menghadap kebadan..
Wajah Ruhullah yang menghadap Ke Alam itu ( Allah ) bertindak sebagai PENERIMA atau RECEIVER manakala apa yang diterima disampaikan ke jasad kita sebut sbg TRANSMITTER....
Keseluruhannya kita katakan ZAT ALLAH YG MELIPUTI SEKALIAN ALAM itulah PEMANCAR segala KEMUNGKINAN ...dengan pelbagai KEUPAYAAN....manakala kita ini pula adalah PENERIMA atau RECEIVER..mcm radio-lah ..RTM itu sentiasa memancarkan gelombangnya..radio kat rumah tu yang menjadi penerima dan ke-nyata-an RTM itu...mcm itulah kita ini semuanya atas Sifat kita sebagai KEKASIH ALLAH...
Dalam Ilmu BBM ada dua perkara pertama disebut sebagai GERAK kedua apa yg disebut sebagai RASA yakni getaran dihujung hujung jari....
Untuk dapat GERAK dan RASA..passwordnya ialah DUA KALIMAH SYAHADAH..sebab atas Kehendak Allah ..Dua Kalimah Syahadah itu adalah password untuk mendapat gelombang Alam Lahut / Gelombang Ketuhanan / Gelombang Tenaga Kosmik ...

Maksudnya Kalimah Syahadah MENGHASILKAN Gelombang Ketuhanan / Gelombang Kosmik..disini maksudnya ialah ..dengan ada RASA Getaran Lataif ( Seni / halus / suci ) kita sebagai penerima sudah bersedia untuk MENERIMA atau CONNECT dengan pelbagai Gelombang Zat Allah spt yg dijelaskan oleh 99 Asmaul Husna itu.. yang sudah TERSEDIA diluar kita ..di alam kita ini ( Zat Allah Meliputi seluruh Alam )....
Baiklah ..tak kanlah kita mahukan kesemua 99 gelombang yang membawa pelbagai keupayaan itu ? Pada satu satu masa kita berdoa untuk sembuh ..maka SANGKA SANGKA kita atau NIAT kita ialah untuk sembuh dari sakit...Asma' Allah Yang Maha Menyembuhkan ialah YA RASHID jadi bagaimana kita nak CONNECT dengan gelombang tenaga Ya Rashid itu ?????
Caranya begini...kita TENANG dahulu..baca password dan bila RASA GETARAN dihujung jari mula TERASA kita lafazkan NIAT kita....dan kita ZIKIR Ya Rashid didalam HATI ..tumpukan kpd Tafakur kita hingga kita rasa ...Yang Wujud Hanya Allah..dalam kes radio bila kita cari stesyen dengan memutarkan knob tu dan bila radio berbunyi ikut stesyen yg kita nak ( ikut gelombang ) bermakna gelombang stesyen pemancar SUDAH SAMA atau ESA dengan gelombang diradio ,,maka berbunyilah radio itu..ini disebut sebagai RESONANSI....
Dah berbunyi radio ..apa kita nak buat..takda apa ..dengar sajalah radio itu sebab itulah hajat atau niat kita..jangan diusik lagilah knob cari stesyen itu..dlam kes tafakur mcm mana kita tahu gelombang Ketuhanan dan RESONAN dengan gelombang AKU / Diri kita ? jap lg saya jelaskan ..nak hisap rokok dulu ya ....
Oops ..saya teruskan..dalam tafakur kaedah BBM ...tanda kita dah berresonansi atau gelombang dah sama ..atau dah ESA ada dua ...pertama zikir hati tu berhenti sendiri ( tiba tiba kita sadar kita dah tak berzikir lagi ) kedua ialah RASA dihujung jari itu terasa amat kuat..maka teruskanlah tafakur hingga RASA itu reda / berkurangan dgn sendirinya....
Apa nak buat lagi setelah gelombang berresonansi...dalam tafakur kita itu ? ..mcm radio tadilah..TAKDA apa melainkan BERSERAH dan MENYERAHKAN pada Zat Allah untuk menunaikan NIAT kita itu dengan PENUH YAKIN dan jangan sekali-kali guna OTAK / FIKIRAN ..untuk menghuraikan bagaimana Allah akan sembuhkan kita umpamanya ....
YAKIN sepenuhnya Allah akan sembuhkan kita ..bagaimana Allah nak sembuhkan..bukankah Allah itu Maha Bijaksana dan Maha Penyayang..Bukankah kita ini KEKASIHNYA...
Kalau nak KAYA ..maka zikirnya YA MUGHNIY..katalah kita ni kerani je..tak munasabah boleh jadi JUTAWAN ...ini SALAH …sebab kita TAK YAKIN pada Tuhan dan kita tak berpegang bahawa pada Tuhan tidak ada YG MUSTAHIL..Tuhan nak bagi kita RM ..tak perlu nak dicetak ????mcm tu...jangan guna AKAL FIKIRAN lagi sebab akal fikiran ini memang nak berhujah je kerjanya...
Rumusan KUNCI WASIATNYA ialah : ALIF itu Allah..yakni KUN...yakni yang menganugerahkan pelbagai Gelombang Kudratullah ikut sangka sangka kita...MIM itu Muhammad yakni Sifat Allah dimana Allah ME-NYATA-KAN pelbagai Keupayaannya ( FAYAKUN - Jadi & Nyata )...ALIF itu TRANSMITTER...MIM itu RECEIVER..macm RTM ....dan Kotak TV dirumah...dan Gelombang Megahertz...ketiga-tiga mesti ada barulah ada KESAN dan HASIL pelbagai program RTM itu..begitu jugalah umpama kita manusia sebagai Tajalli Tuhan dimana Tuhan MENAMPAKKAN KEUPAYAAN 2 NYA YG AGUNG....
Itulah KUNCI WASIAT - ALIF - LAM - MIM yang saya terima pemahamannya..sebab kita ini sbg manusia BUKAN APA APA dan BUKAN SAPE SAPE ...La Maujuda Illalah ..sekian pemahaman saya ..entah betul atau tidak saya serahkan semuanya kepada Allah SWT jua ..dan saya sampaikan sebagai sandaran Allah jua dgn hati yang ikhlas seikhlasnya...demi TAFAKUR ISLAMIK yang sangat tinggi nilai ibadahnya dibulan Ramadhan yang MULIA ini. Allah Hu Akbar.
Saya yakin kita semua disini..ahli ahli laman ini SUDAH CUKUP pemahaman tentang Ilmu Hakikat dan sudah TAHU sape kita dan kaitan serta hubungan kita dgn Allah SWT. Untuk Kenal DIRI dan Kenal Allah SWT kaedahNya ialah TAFAKUR dan cara pengenalan / Makrifahnya ialah dengan RASA..dan KESADARAN ...
Carilah Kaedah TAFAKUR ISLAM yang anda suka bersesuaian dengan diri anda sendiri. Bagi saya tidak ada yang SEMUDAH - SEINDAH dan EEFEKTIF berbanding Kaedah BBM...bukan promosi ..tetapi berdasarkan kajian ilmiah saya sendiri...Ini adalah kerana selain mencapai TAUHID HAKIKI - La Maujuda Bihaqqi Illallah - Tiada Yang Wujud Hanya Allah..
Kaedah BBM ini juga WAJAR diapplikasikan dengan percubaan percubaan ( baca pengalaman ) untu kita dapat MENIKMATI kehidupan DUNIAWI dengan Bahagia,,baik dari segi kesehatan, rumahtangga mahupun kewangan atau rezeki ...semuanya TELAH DIANUGERAHKAN Allah SWT kepada kita...kerana MUHAMMAD itu adalah KEKASIH Allah....dan badan itu KEKASIH Nyawa..dan Nyawa memangnya mahu badannya HIDUP BAHAGIA dan SEJAHTERA....
Firman Allah SWT ..maka NIKMATILah olehmu DUNIA dan NEGERI AKHIRAT yang telah diAnugerahkan kepadamu ..Akhirat disini maksudnya BATIN...dan Dunia = Zahir...
Rujuk Lakaran ...Yang disebut sbg DIRI RAHSIA atau AKU atau RUH ALQUDSI atau TIFLUL MAANI atau DIRI YG SEBENARNYA DIRI itu ialah ZAT ALLAH YG MUTLAK YG MELIPUTI DIRI kita YG MEMILIKKI SEGALA SIFAT MAKNUYAHNYA atau SIFAT MAHA MAHA itu...KESAN nya pada badan manusia UMUMNYA hanyalah SIFAT MAANI yg 7 itu.
Ini adalah kerana Atas KehendakNya INSAN itu adalah AKU pada MAKAM KEHAMBAAN dan ini terjadi kerana Allah MENGHADKAN Keupayan Sifat Maknuyah itu dengan LAPISAN LAPISAN CAHAYA KETUHANAN yang disebut sebagai RUH SULTANI - RUH RUHANI dan JASMANI...bila AKU sendiri KEMUKA maka kesan kesan Maknuyah itu akan NYATA atas KehendakNya bukan Kehendak kita sebab hal ini hanya berlaku apabila kita membuangkan segala kewujudan kita dalam KESADARAN yakni IMAN dan TAUHID kita.....dalam ilmu ini disebut sebagai MAKAM KETUHANAN .....yakni MAKAM AKU kata Bapak BBM..

YG BAIK dari ALLAH...YG TIDAK BAIK ( jahat ) dari DIRI saya SENDIRI...

CUBA FIKIRKAN.... Omar Abdullah

Ini ungkapan BIASA para ustaz bila mengakhiri ceramah agamanya....
YG BAIK dari ALLAH...YG TIDAK BAIK ( jahat ) dari DIRI saya SENDIRI...

Maksudnya si ustaz tak pernah buat BAIK sebab setiap kali dia berbuat baik termasuk berceramah agama itu adalah Perbuatan Allah .
Jadi si ustaz MENGAKU dialah IBLIS sebab yang buat JAHAT dan tak pernah atau tidak akan berbuat baik ialah IBLIS.
Firman Allah pula mengenai hal ini :-
Mereka mengatakan YG BAIK dari Tuhan ..YG TIDAK BAIK dari diri mereka sendiri. Katakanlah KEDUA-DUANYA ( baik dan jahat ) dari Tuhan.
Mana satu pilihan anda......nape ustaz itu mengingkari Kenyataan Tuhan Barangkali dia mahu BERBUDI BAHASA dengan Tuhan...