Isnin, 20 Oktober 2014

Sesungguhnya AKU ”ALLAH” yang Maha Gagah dan Maha Perkasa

Firman ALLAH yang yang berbunyi….

INNALLAHA QAWIYYUL AZIZ
(Sesungguhnya AKU ”ALLAH” yang Maha Gagah dan Maha Perkasa)


Tenaga atau qudrat adalah suatu sifat kekuasaan AKU maka dengan nya AKU memerintah alam dalam keadaan terhad maupun terbatas tidak ada satu pun yang ada ini terkeluar dari takluk kekuasaan (kobdah) atau gengamanku dan AKUlah yang mengawal dan menjaga setiap yang ada ini

,tenaga-tenaga atau daya energy yang wujud pada jisim-jisim itu adalah semuanya tenaga QUDRATULLAH

tidak ada kuasa yang wujud selain tenaga AKU,
LA HAULA WALA QUWWATA ILLA BILLAHI ALIYYIL ADZIM
(Tiada daya upaya bagi aku”kejadian”melaiankan ALLAH”AKU”yang memiliki ketinggian dan kebesaran)

Tujuanku yang paling utama adalah mencari titk mulanya Aku

Tujuanku yang paling utama adalah mencari titk mulanya Aku ini dan inginku berjalan menuju kepadanya supaya Aku tahu akan asal mulaku itu.

Ku renung dan merenung sedalam dalamnya akan keadaan ini agar dapatku temuinya.
Kini telah ku temuinya itupun Aku terpaksa menuruti jalan ini. Oleh yang demikian itu
Aku yakin dan jelas pada jalan ini walaupun ada yang mengatakan ini jalan sesat atau lainnya.

Bagiku jalan ini tidaklah perlu berlapik-lapik dengan wasilah kerana jalan ini adalahnya iaitu jalan awal yang langsung dari tuhan yang maha kuasa.

Ada jalan syariat
Ada jalan tharikat
Ada jalan hakikat
Ada jalan makrifat


Bagiku itu semuanya jalan untuk menjalani bagi menyampaikan Aku kepada A-ku jua.

Jalanku adalah jalan mengikuti alirannya iaitu aliran tuhan secara langsung yang berada padaku ini jua.

TENAGA YANG MEMANCAR KANDUNGANKU TELAH TERLAHIR.

TENAGA YANG MEMANCAR KANDUNGANKU TELAH TERLAHIR.



AKU adalah yang setitik yang datangnya dari ZAT kini menjadi diri(memancarkan) tenagaku untuk mentadbir dan mengawal serta menjaga keadaan badan diri supaya ia bahagia,mulia bebas dan senang samada didunia dan akhirat,

MENGENAL DIRI DAN TAHU DIRI itulah kuncinya,

-AKU adalah tuan atau diri hakiki.

-DIRIKU adalah aku iaitu pancaran dari AKU dan ia merupakan TENAGA QUDRATULLAH dan aku itu adalah bayangan AKU,dia yang menjadi diri pada badan dan merupakan sumber kehidupan alamnya.

-BADANKU tempat penyataan tenaga(DIRI) dan badanlah yang AKU yang berdiri ini gunakan untuk menyatakan kewujudan dan kekuasaanku

dan tanda-tanda kekuasaanku adalah aku, Badan mengandungi diri, diri itulah tenaga,tenaga itulah aku, aku diliputi AKU.badan yang ujud inilah alamku.

AKUlah yang asal dibalik asal yang maha hidup lagi menghidupkan

AKUlah yang asal dibalik asal yang maha hidup lagi menghidupkan….

kerana ALLAH telah berfirman:
Allahu la ilaha illa huwal hayyul qayyum
(Allah tiada tuhan dialah yang hidup dan berkuasa)

AKU yang dimaksudkan itu adalah zat yang maha hidup dan menghidupkan yang bernama ALLAH dan dialah yang menjadi sumber kehidupan bagi setiap yang hidup ini,

akumu atau (NUR MUHAMMAD) itu adalah diri kenyataan ALLAH yang dibangsakan dengan nama ROHULLAH yang ditajallikan pada badan diri yang merupakan bekas atau medium penyataannya

TIDAK TERTULIS KALIMAH TUHAN - ADNAN DAHALAN


TIDAK TERTULIS KALIMAH TUHAN


18.Surah Al-Kahf (Verse 109)


قُل لَّوْ كَانَ الْبَحْرُ مِدَادًا لِّكَلِمَاتِ رَبِّي لَنَفِدَ الْبَحْرُ قَبْلَ أَن تَنفَدَ كَلِمَاتُ رَبِّي وَلَوْ جِئْنَا بِمِثْلِهِ مَدَدًا

Katakanlah (wahai Muhammad): "Kalaulah semua jenis lautan menjadi tinta untuk menulis Kalimah-kalimah Tuhanku, sudah tentu akan habis kering lautan itu sebelum habis Kalimah-kalimah Tuhanku, walaupun Kami tambahi lagi dengan lautan yang sebanding dengannya, sebagai bantuan".


18.Surah Al-Kahf (Verse 110)


قُلْ إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ مِّثْلُكُمْ يُوحَىٰ إِلَيَّ أَنَّمَا إِلَٰهُكُمْ إِلَٰهٌ وَاحِدٌۖ فَمَن كَانَ يَرْجُو لِقَاءَ رَبِّهِ فَلْيَعْمَلْ عَمَلًا صَالِحًا وَلَا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهِ أَحَدًا

Katakanlah (wahai Muhammad): "Sesungguhnya aku hanyalah seorang manusia seperti kamu, diwahyukan kepadaku bahawa Tuhan kamu hanyalah Tuhan Yang Satu; Oleh itu, sesiapa yang percaya dan berharap akan pertemuan dengan Tuhannya, hendaklah ia mengerjakan amal yang soleh dan janganlah ia mempersekutukan sesiapapun dalam ibadatnya kepada Tuhannya".

Allah tidak boleh nak diterangkan dengan kata-kata dan lain-lain cara, Allah boleh diketahui, dikenali atau ditemui setelah badan diri sendiri dan keseluruhan Alam yang dianggap itu dibinasakan..

Setelah badan diri sendiri dan sekalian alam atau selain daripada Allah fana', maka kekallah Allah semata-mata.

UNTUK MENGENAL ALLAH KITA PERLU MELAKUKAN PERJALANAN HINGGA MENEMUINYA.

SETELAH MENEMUINYA TIDAK ADA SEORANG PUN YANG BOLEH MENGHURAIKAN TENTANG ALLAH YANG TELAH DITEMUI ITU (AKU KENAL TUHAN KU DENGAN TUHAN KU)

APA YANG BOLEH DICERITAKAN DAN DITUNJUKI HANYALAH JALAN DAN CARA UNTUK MENUJU KEPADA ALLAH

SESIAPA YANG HENDAK MENEMUI ALLAH MAKA HENDAKLAH IA SENDIRI YANG BERJALAN PERGI MENEMUI ALLAH

SELAGI BELUM BERJALAN TIDAK AKAN MENEMUI ALLAH SAMPAI BILA-BILA

JIKA NAK RASA MANIS GULA SAHAJA KITA SENDIRI MESTI MAKAN GULA..

BARU MANIS GULA SAHAJA KITA TIDAK BOLEH NAK CERITAKAN.. TAK BOLEH NAK DITERANGKAN SUPAYA ORANG LAIN DAPAT RASA MANIS DENGAN PENERANGAN KITA ITU...

AKU yang bergerak pada jalan Rahsia Ketuhanan

Membebaskan.....

Setelah kau tahu tentang keadaanku ini hasil pertunjuk dari guru serta Hidayah Allah maka jalan menemui dan menghubungiku telah kau dapat diplomasi antara kita mula terjalin erat, tetapi aku masih belum bebas kerana gerak laku mu itu masih lagi bercampur iaitu antara NAFSU dan AKU.

Perhubungan dan meletakkan kepercayaan pada AKU itulah bermula penyerahan mu kpd AKU dan apabila kau telah menyerahkan segalanya padaKU maka aku bebas melakukan apa-apa yang sepatutnya AKU berbuat......

AKU yang bergerak pada jalan Rahsia Ketuhanan ini sememangnya tahu serba tahu dan AKU mempunyai daya seribu daya yang dapat dipergunakan bagi meyempurnakan keadaan badan diriKU.

MANUSIA BARU yang bebas bergerak pada jalan nya kini telah terlahir dan terzahir mengikut keadaanNya.

AKU telah menembusi alam badan diriku kini bebas maka AKUlah manusia baru itu dan AKU terlahir dari kandungan Rahimullah melalui Jalan Sirullah bergerak pada jalan Qudratullah menduduki maqom Hayatullah.

Kini AKU berada pada tempat dimana ada 2 simpang padaKU iaitu......
1-Simpang KehambaanKU
2-Simpang KetuhananKU

Sifat yang wajib bagi Allah sentiasa hadir pada rasa yang sedang di-rasai itu

Raja Abdul Rashid

rasa mendengar
rasa berkata
rasa berkehendak
rasa berkuasa
maka wajar-lah rasa ada Allah itu
sentiasa di-rasakan
fahami-lah
hayati-lah
rasai-lah
jalani-lah
ketujuh-tujuh sifat ini
ber-tauhid sahaja tahu
tapi tiada di-amalkan
macamana nak rasa ada Allah itu
ingat-lah
amal itu adalah perbuatan
perbuatan itu mesti bergerak atau berjalan
jalankan sahaja gerak itu
akan ada rasa pada rasa itu
bukan gerak kita lagi
tapi itu semua adalah geraknya Allah .....

Aku si terang menerangi si gelap

kata-kata bapak bagindha muchtar didalam bukunya yang berjudul diriku yangku kenal iaitu…

“ Aku si terang menerangi si gelap. Kalau Aku pergi, maka rumahku tak ada erti (ertinya mati). Maka adalah Aku hidup. Hidupku bagimu terbatas. Batasnya bukan Aku yang menetapkan. Yang Menentukan-nya Tuhan. Tuhan itu Allah. Allah Pengasih lagi Penyayang. Dia Memerintah seluruh alam”

Maka dengan ini dapatlah kita memahami bahawa SI TERANG itu adalah HIDUP iaitu HAYATULLAH atau ROHULLAH

,jika kita lihat dari kata-kata Bapak Bagindha Muchtar diatas maka saya berpendapat..
“Aku adalah hayatullah (hidup) menghidupkan badan.

Kalau aku tiada, maka badanku mati tidak bernafas. Maka adalah Aku inilah HAYATULLAH. HIDUP bagi badan adalah terbatas

Batasnya adalah takdir umur, Batasnya bukan hidup yang menentukan. Yang menetapkan masa dan waktu umur itu adalah tuhan dan tuhan itu adalah ALLAH.yang Maha Pngasih dan Penyayang. DIA lah yang memerintah sekalian alam”

SI TERANG-Aku
SI GELAP-Badanku

Aku itu adalah HAYATULLAH@HIDUP.

Bagi saya makna Aku itu adalah HAYATULLAH@HIDUP - Omar Abdullah

Dia yang duduknya tersembunyi di dalam badan diri.... kedudukkanNya amat-amat tersembunyi.

Dia yang merupakan tajalli atau penyataan tuhan bagi menunjukan akan kewujudanNya.

Aku yang berada padamu (badan) merupakan tuan bagi badan. Tanpa Aku pasti badan akan mati dan tidak akan berfungsi lagi, seperti firman tuhan yang berbunyi….

KULLU NAPSIN ZAA IQOTUL MAUT
(setiap yang bernafas pasti akan mati)


Apabila masa telah sampai maka Aku dan badan pasti berpisah.

maka perpisahan inilah yang akan mendatangkan kemusnahan pada badan,hal ini telah pun ditetapkan oleh oleh tuhan robbul alamin.

AKU YANG TERKURUNG

AKU YANG TERKURUNG

Aku yang datang dari tuhan kini telah berbadan dalam keadaan terkurung dan terkunci didalam badan diri dan ditutupi oleh roma dan kulit
.Aku sekadar menjalani kehidupan secara sendiri sahaja.

Kata Bapak Bagindha Muchtar…
“Aku adalah ibarat burung dalam sangkar. Dari tempatku Aku hanya dapat melihat, dapat mengetahui apa yang akan mendatang dan tak dapat berbuat apa-apa kerana mata lepas badan terkurung.Apa dayaku? Aku tak kuasa. Kekuasaanku hanya di dalam sahaja”

Pandangan saya mengenai perumpamaan diatas.
Aku (hayatullah) itu berada didalam badan dari tempatku iaitu didalam badanku sendiri,hanya dapat berbuat pada tugas asalku iaitu sekadar mendatangkan kehidupan pada badan,kerana Aku tidak bebas berbuat kerana Aku tidak bebas.

Sesungguhnya Aku tidak pernah dihubungi dan diambil tahu oleh orang luar iaitu badan.maka duduklah Aku dengan keadaanku yang asal.badan yang memilik OTAK sebagai pusat daya fikir(microcosmos) tidak dapat berhubung dengan Aku.ini terjadi akibat dari tidak ada pembukaan dalam bidang ilmu ini.walaupun keupayaanku amat-amat kuat karana Aku berasal dari yang maha kuasa namun atas sebab-sebab tertentu ianya telah menjadi orang asing bagi badan sendiri.maka segala urusan dan tugasan menjadi terhad.