Ahad, 14 Jun 2015

BERPUASA DIBULAN RAMADHAN Dari Kacamata Ilmu Hakikat.

RUKUN ISLAM YANG KETIGA BERPUASA DIBULAN RAMADHAN
Dari Kacamata Ilmu Hakikat.

PENGERTIAN SYARIAT
Manahan diri dari makan, minum dan bersetubuh disiang hari sepanjang bulan Ramadhan.

PENGERTIAN HAKIKAT
Daripada pengertian perkataan PUAS – SE
PUAS = Sesuatu yang mendatangkan nikmat maksimum
SE = Tiada Zahir , tiada Batin, bukan satu, bukan dua tetapi merangkumi atau meliputi.

Dari segi pengertian Hakikat PUASA itu ertinya mematikan Diri Jasad dan menghidupkan Diri Batin kerana bila manusia itu dapat mematikan atau menafikan hak manusia, maka barulah nyata WUJUD ALLAH.

Bila nyata Wujud Allah iaitu SifatNya maka zahirlah Kelakuan atau Af’al Allah Yang Maha Berkuasa iaitu Sifat yang hidup dengan sendirinya , tidak makan, tidak minum dan juga tidak berkehendak kepada segala sesuatu.

Yang demikian PUASA yang sebenarnya adalah MENG-ESA-KAN Zat Allah yang meliputi diri manusia itu. Apabila manusia dapat SE – kan pada zat maka zahirlah Af’al seperti disebutkan diatas dan terang benderanglah NUR atau Cahaya meliputi Diri Zahir manusia itu.

Puasa Yang Hakiki nyatalah MENYATAKAN HAQ ALLAH dan MELENYAPKAN Hak Manusia.

Dalam 12 bulan , Allah memerentahkan manusia yang bertakwa dan beriman supaya menzahirkan Af’alNya selama satu bulan diwaktu siang hari.

Untuk melahirkan Af’alNya Allah menyuruh kita MENG-TAUHIDKAN DiriNya dan apabila manusia itu dapat melakukannya, maka terasalah Kenyang – Hati pun senang.

KESIMPULAN

Hakikat memandang manusia yang BERPUASA SYARIAT sahaja tanpa hakikatnya sebagai orang yang menyeksa diri tidak makan dan tidak minum. Allah tidak memerentahkan manusia MENAHAN makan dan minum sahaja tetapi BER- PUAS – SE.

Yang pasti ialah Yang Tidak Makan dan Tidak Minum itu ialah Allah. Maka sekiranya manusia mengaku bahawa yang tidak makan dan tidak minum itu ialah dia manusia dan bukan Allah – maka SYIRIK HOPPI-lah namanya. Allah suruh kita mengkaji DIRI AWAL kita dan SE – kan.

Namun begitu oleh kerana Syariat itu kulit dan Hakikat itu isinya, anda hendaklah berpuasa dengan penegrtian syariat diluar dan meng-esakan Allah didalam.

PUASA PADA PANDANGAN SYEIKH ABDUL QADIR JAILANI

Menurut Syeikh ini, Puasa atau SAUM Tarikat adalah menahan seluruh anggota tubuh dari segala perbuatan yang diharamkan dan menjauhi dari sifat sifat yang tercela.

Puasa Syariat sebulan dalam setahun sementara Puasa Tarikat sepanjang tahun.

Puasa Hakikat pula ialah menjaga hati dari selain Allah dan tidak mencintai yang lain selain Allah.

Syahadat

Syahadat itu adalah saksinya seorang penyaksi, yang menyaksikan kepada siapa dia bersaksi. sejauh mana Maqam kesaksian kita kepada Allah dan Rasul-nya, sedalam itu pula mata hati kita menyaksikan kehadiran Allah dan Rasul-Nya didalam kedalaman diri kita.

Jadi syahadat merupakan pengakuan dari sebuah penyaksian. Penyaksian atas kehadiran Allah dan Rasul-Nya. Syahadat merupakan iman tertinggi dari tingkat iman. Iman yang telah menempatkan si penyaksi ke tingkat Isbatul Yakin.

Syarat orang membaca syahadat harus memenuhi 3 perkara :

1. Nur Hidayah, barang siapa yang mendapat nur hidayah akan dijaga dari sifat musyrik dan perilaku syirik.

2. Nur Inayah, barang siapa yang mendapat nur inayah maka akan dijaga dari dosa besar.

3. Nur kifayah, barang siapa mendapat nur kifayah maka akan dijaga dari bersifat hati yang kotor dan jelek.

Macam-macam Syahadat :

1. Syahadat Mutaawwilah artinya syahadat yang pertama, Syahadatnya Allah sendiri.
Bunyinya : Innanii anallahu laa ilaha illa ana (Qs Thoha 14)
(Sesungguhnya Aku ini Allah, tidak ada tuhan selain Aku).

2. Syahadat Mutawashitoh artinya Syahadat yang tengah–tengah, seperti syahadatnya malaikat, para nabi dan rasul dan para orang mukmin semua.
yaitu : Asyahadu anlaa ilaha illallah
dasar dalil : Syahidallahu annahu laa ilha illa huwa wal malaikatu wa ulul ‘ilmi (QS Al Imron 18).

3. Syahadat Mutaakhirah artinya syahadat yang terakhir yaitu syahadat umum.

KISAH SAIDINA UMAR AL-KHATHAB

KISAH SAIDINA UMAR AL-KHATHAB

Pada zaman Rasulullah saw, ada seorang hamba Allah yang terkenal dengan ganas dan bengisnya, telah pergi untuk membunuh Baginda Rasulullah.

Di dapati adik perempuan kandungnya dan suaminya sendiri telah memeluk islam secara diam-diam, bertambah marah dan lebih membakar hatinya untuk membunuh Baginda Rasulullah.

Beliau telah mendatangi rumah adik perempuannya dengan tujuan untuk mencari Baginda Rasulullah, bila tiba kerumah adik perempuannya, didapati adik dan suaminya, sedang membaca sesuatu.

Beliau cuba merampasnya dengan tujuan ingin membuang potongan bacaan itu, tetapi dihalang oleh adiknya, sehingga beliau terpaksa bersikap kasar dengan menampar pipi adiknya sehingga terjatuh. Dengan terjatuh adiknya tadi, sehingga terlepas cebisan potongan ayat dari genggamannya. Lalu dirampasnya dan dicubanya untuk membaca.

Setelah membaca, beliau pun menangis, bergenang air mata, bercucuran jatuh membasahi pipinya. Secara tiba-tiba didatangi suasana yang luar biasa, dari menangis bertukar baik, dari panas bertukar sejuk dan dari jahil bertukar alim.

Dalam masa sesaat, suasana telah berubah dan mengubah hatinya yang gelap itu, seumpama diterangi oleh seribu bulan.

Dengan hanya sepotong ayat sahaja, telah membuka hatinya secara mendadak, daripada hatinya bersifat panas, kini kembali bertukar menjadi sejuk.

Ayat itu telah meresap ke dalam lubuk dada yang membuatkan hatinya berubah secara tiba-tiba. Lalu beliau bertanya "Dimana Muhammad sekarang?" bawa aku kepadanya! "Aku akan masuk Islam"

Itulah kisah Saidina Umar Al-Khathab. Saidina Umar merasa hatinya telah dipukul oleh ayat berkenaan. Inilah hakikat Lailatul Qadar, yang membawa perubahan mendadak, kenikmatan dan keberkatan secara tiba-tiba bagi menggambarkan dan menunjukkan maksud Lailatul Qadar yang sebenar.

Dengan hanya sekelip mata, beliau sudah dapat merasai dan menikmati keberkatan Lailatul Qadar, sudah dapat mengubah sifat kerohaniannya. Inilah yang dikatakan hari Lailatul Qadar, iaitu hari yang diperingati. Hari yang indah dan saat-saat yang paling bersejarah yang paling diingati dalam kehidupan seseorang insan menuju Allah.

Selepas seseorang insan yang mendapat hidayah malam seribu bulan, perubahan iktikadnya dan perubahan pegangan ilmunya terhadap Allah Taala tidak akan terluput lagi. Bagi yang mendapat ilmu itu, tidak akan terlepas lagi buat selama-lamanya.

Tidak akan terjual lagi buat kali keduanya. Sekali diri kita mengenal Allah, kita tidak akan kembali lagi kepada sifat jahil. Apabila diri kita tidak lagi bersifat jahil, disitulah wajah Allah akan dapat kita pandang dan lihat pada segenap penjuru alam.

Sekali kita memperolehinya, tidak akan menoleh kebelakang lagi, akan digenggam ilmu itu erat-erat, biar nyawa dipisahkan dari jasad, namun terlepas atau dilepaskan tidak sekali-kali. Inilah kuat dan teguhnya hati mereka-mereka yang mendapat keberkatan Lailatul Qadar (Ilmu mengenal Allah).

Ingatannya kepada Allah, seumpama akan hidup untuk selama-lamanya, yang tidak akan menemui jalan mati sesudahnya.

Selasa, 2 Jun 2015

SEDIKIT PERBEZAAN DIDALAM PEGANGAN DAN IKTIQAD AKAN MEMBAWA KESAN YANG BESAR

SEDIKIT PERBEZAAN DIDALAM PEGANGAN DAN IKTIQAD AKAN MEMBAWA KESAN YANG BESAR... IAITU MENYENGUTUKAN ADA DIRI SENDIRI DAN ADA SESUATU SELAIN DARI ALLAH DISAMPING ADA ALLAH.....

Tentang pengakuan "AKU ALLAH"
Kita tahu Ada itu sifat Allah, hanya Allah yang bersifat Ada,
Kita boleh rasa sifat Ada pada kita ( kita sedang merasai ada itu ialah menunjukkan kepada kita bahawa Allah sedang menunjukkan atau memperkenalkan sifat ADANya..)
Banyak firman Allah menerangkan keadaan ini
45.Surah Al-Jāthiyah (Verse 3)

إِنَّ فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ لَآيَاتٍ لِّلْمُؤْمِنِينَ


Sesungguhnya pada langit dan bumi terdapat tanda-tanda (yang membuktikan kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman.
45.Surah Al-Jāthiyah (Verse 4)

وَفِي خَلْقِكُمْ وَمَا يَبُثُّ مِن دَابَّةٍ آيَاتٌ لِّقَوْمٍ يُوقِنُونَ


Dan pada kejadian diri kamu sendiri, serta (pada kejadian) segala binatang yang dibiakkanNya, terdapat juga tanda-tanda (yang membuktikan kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang meyakininya.
45.Surah Al-Jāthiyah (Verse 5)

وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَمَا أَنزَلَ اللَّهُ مِنَ السَّمَاءِ مِن رِّزْقٍ فَأَحْيَا بِهِ الْأَرْضَ بَعْدَ مَوْتِهَا وَتَصْرِيفِ الرِّيَاحِ آيَاتٌ لِّقَوْمٍ يَعْقِلُونَ


Dan (pada) pertukaran malam dan siang silih berganti, dan juga (pada) rezeki yang diturunkan oleh Allah dari langit, lalu Ia hidupkan dengannya tumbuh-tumbuhan di bumi sesudah matinya, serta (pada) peredaran angin, (semuanya itu mengandungi) tanda-tanda (yang membuktikan keesaan Allah, kekuasaanNya, kebijaksanaanNya, serta keluasan rahmatNya) bagi kaum yang mahu menggunakan akal fikiran.
45.Surah Al-Jāthiyah (Verse 6)

تِلْكَ آيَاتُ اللَّهِ نَتْلُوهَا عَلَيْكَ بِالْحَقِّۖ فَبِأَيِّ حَدِيثٍ بَعْدَ اللَّهِ وَآيَاتِهِ يُؤْمِنُونَ


Itulah ayat-ayat penerangan Allah yang kami bacakan kepadamu (wahai Muhammad) kerana menegakkan kebenaran; maka dengan perkataan yang manakah lagi mereka hendak beriman, sesudah penerangan Allah dan tanda-tanda kekuasaanNya (mereka tidak mahu memahami dan menelitinya)?

FIRMAN ALLAH YANG BERMAKSUD
76:1. Bukankah telah datang atas manusia satu waktu dari masa, sedang dia ketika itu belum merupakan sesuatu yang dapat disebut?
76:2. Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari setetes mani yang bercampur yang Kami hendak mengujinya (samada akan tetap diatas tauhid, atau jadikan ciptaannya itu sebagai sekutu dengan Allah (syirik), karena itu Kami jadikan dia mendengar dan melihat.
76:3. Sesungguhnya Kami telah menunjukinya jalan yang lurus; (tauhid- sentiasa bersih dari sebarang syirik) ada yang bersyukur ;tetap didalam keadaan bertauhid (tetap mengesakan Allah pada zat, sifat, asma' dan afa'alnya) dan ada pula yang kafir (engkar dengan melakukan syirik - sekutukan ciptaan yang diadakan dengan Ada Allah, iaitu menyangka tajalli ada Allah itu adalah keberadaan sesuatu selain dari Allah, atau dengan kata lain ada Allah yang ditajallikan sebagai untuk memperlihatkan adanya Allah telah disangka sebagai adanya diri sendiri dan adanya sesuatu selain dari Allah)
Apabila Allah menerangkan keberadaannya, silap kita kerana merasakan dan mengaku Ada yang sedang Allah tunjukkan sebagai ayat-ayat yang sedang menerangkan kewujudan Allah itu telah dianggap dan disangka sebagai Ada diri kita sendiri..
Kita merasakan dan mengakui yang Ada Allah yang Allah sedang tunjukkan itu sebagai ada diri kita sendiri, telah menimbulkan sifat keakuan diri yang dipanggil sebagai hawa nafsu, firman Allah
25.Surah Al-Furqān (Verse 43)

أَرَأَيْتَ مَنِ اتَّخَذَ إِلَٰهَهُ هَوَاهُ أَفَأَنتَ تَكُونُ عَلَيْهِ وَكِيلًا


Nampakkah (wahai Muhammad) keburukan keadaan orang yang menjadikan hawa nafsunya: 
tuhan yang dipuja lagi ditaati? Maka dapatkah engkau menjadi pengawas yang menjaganya jangan sesat?

Bila kita merasakan ada kita, secara tidak langsung kita telah pun menjadikan hawa nafsu (diri sendiri yang kita anggap ada yang sebenarnya Ada itu adalah sifat Ada Allah yang Allah sedang memperkenalkan dirinya sendiri)..
Perasaan Ada kita ini, amat susah untuk dihilangkan kecuali melalui penyaksian dan pengakuan.. Oleh diri yang telah dianggap ada oleh kita sendiri...
Kita merasai diri kita ada, inilah sebenarnya satu penyaksian dan pengakuan yang telah berdiri kukuh dan amat sukar untuk dihapuskan....
Keakuan diri sendiri inilah yang telah menkatogerikan kita telah menjadikan hawa nafsu sendiri sebagai tuhan sembahan selain dari Allah..
Kita sedang merasai Ada kita sendiri inilah apa yang difirmankan oleh Allah
21.Surah Al-'Anbyā' (Verse 29)

وَمَن يَقُلْ مِنْهُمْ إِنِّي إِلَٰهٌ مِّن دُونِهِ فَذَٰلِكَ نَجْزِيهِ جَهَنَّمَۚ كَذَٰلِكَ نَجْزِي الظَّالِمِينَ


Dan (jika ada) sesiapa di antara mereka berkata: "Sesungguhnya aku ialah tuhan selain dari Allah", maka yang berkata sedemikian itu, Kami akan membalasnya dengan (azab) neraka jahannam; demikianlah Kami membalas golongan yang zalim.
Bermula dengan kita merasakan ada kita ( Aku diri sendiri )... Kita akan merasakan segala sifat ketuhanan adalah milik kita, contoh kita akan merasakan ada kita itulah yang hidup, yang tahu, yang berkuasa, yang berkehendak, yang melihat, yang mendengar dan yang berkata-kata. Sebenarnya semua semua sifat ketuhanan itu adalah milik mutlak Allah...
KITA MERASAKAN KITA ADA, secara tidak disedari MEMBERI MAKNA kita sedang mengakui AKU diri sendiri sebagai Tuhan SELAIN dari ALLAH.... Kerana sifat ADA itu adalah hanya milik Allah sahaja....
Kita merasakan kita ada, secara tidak disedari (atau secara automatik) kita sedang menjadikan hawa nafsu kita sebagai Tuhan kerana ADA itu adalah sifat milik Allah sendiri sahaja. ADA itu ESA tidak berbilang-bilang...
DARI BERDIRI KEPADA AKU DIRI SENDIRI ( merasakan ada diri sendiri), kEMBALILAH BERDIRI KEPADA AKU ALLAH (HANYA ALLAH YANG BERSIFAT ADA, SESUATU SELAIN DARI ALLAH SENTIASA BERSIFAT DENGAN SIFAT TIDAK ADA)...
Firman Allah:-
20.Surah Ţāhā (Verse 14)

إِنَّنِي أَنَا اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا أَنَا فَاعْبُدْنِي وَأَقِمِ الصَّلَاةَ لِذِكْرِي


"Sesungguhnya Akulah Allah; tiada tuhan melainkan Aku; oleh itu, sembahlah akan Daku, dan dirikanlah solat untuk mengingati Daku.
Untuk kembali kepada AKU ALLAH... Kita mesti berperang dengan pengakuan diri kita sendiri (kita sedang mengakui dan merasai ada kita)...
Dari kita sedang merasai ada kita dengan secara tidak disedari kita telah dan sedang mengakui "AKU" diri sendiri sebagai tuhan kerana ADA itu adalah sifat milik Allah sahaja...
Apabila sedang merasakan (dalam kata lain sedang bersaksi) ADA, hendaklah kita mengakui ADA yang sedang dirasai / disaksikan itu adalah ADA ALLAH sehingga kita tidak lagi merasakan ada kita..
Penyaksian dan pengakuan hendaklah dilakukan dengan cara yang telah dijelaskan oleh Allah didalam firmanNya
73.Surah Al-Muzzammil (Verse 8 )

وَاذْكُرِ اسْمَ رَبِّكَ وَتَبَتَّلْ إِلَيْهِ تَبْتِيلًا


Dan sebutlah akan nama Tuhanmu, serta tumpukanlah kepadaNya dengan sebulat-bulat tumpuan.
BUKAN DENGAN MENGAKU-NGAKU.. TETAPI DENGAN MELAKUKAN PERINTAH ALLAH SEPERTI DIATAS AKAN BERLAKU PENYAKSIAN DAN PENGAKUAN ADA ALLAH ADALAH ADA ALLAH (TIDAK AKAN HADZIR RASA ADA DIRI KITA SENDIRI LAGI, ADA ALLAH YANG SEDANG DIRASAI SEBAGAI ADA DIRI SENDIRI KEMBALI AKAN DIRASAI SEBAGAI ADA ALLAH, YANG SEDANG MERASA ADA ALLAH ITU ADALAH ALLAH SENDIRI)....

(Bila dah praktiskan, baru dapat dirasakan bagaimana keadaannya)
Selagi kita tidak praktis dan merasakan sendiri kita tidak akan tahu sampai bila-bila pun).. Ianya tidak boleh difikir-fikirkan....
Jika tidak mampu untuk melakukan jalan dan cara ini, maka gunalah kaedah soal jawab :-
" SIAPAKAH YANG ???" Dan tentukan jawapannya "ALLAH"

Kaedah ini terdapat didalam firman Allah :-
34.Surah Saba' (Verse 24)

قُلْ مَن يَرْزُقُكُم مِّنَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِۖ قُلِ اللَّهُۖ وَإِنَّا أَوْ إِيَّاكُمْ لَعَلَىٰ هُدًى أَوْ فِي ضَلَالٍ مُّبِينٍ


Bertanyalah (wahai Muhammad kepada orang-orang musyrik itu): "Siapakah yang memberi 
rezeki kepada kamu dari langit dan bumi?" Terangkanlah jawabnya: "Ialah Allah; dan sesungguhnya (tiap-tiap satu golongan), sama ada golongan kami ahli tauhid atau golongan kamu ahli syirik - (tidak sunyi daripada salah satu dari dua keadaan): keadaan tetapnya di atas hidayah petunjuk atau tenggelamnya dalam kesesatan yang jelas nyata".

13.Surah Ar-Ra`d (Verse 16)

قُلْ مَن رَّبُّ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ قُلِ اللَّهُۚ قُلْ أَفَاتَّخَذْتُم مِّن دُونِهِ أَوْلِيَاءَ لَا يَمْلِكُونَ لِأَنفُسِهِمْ نَفْعًا وَلَا ضَرًّاۚ قُلْ هَلْ يَسْتَوِي الْأَعْمَىٰ وَالْبَصِيرُ أَمْ هَلْ تَسْتَوِي الظُّلُمَاتُ وَالنُّورُۗ أَمْ جَعَلُوا لِلَّهِ شُرَكَاءَ خَلَقُوا كَخَلْقِهِ فَتَشَابَهَ الْخَلْقُ عَلَيْهِمْۚ قُلِ اللَّهُ خَالِقُ كُلِّ شَيْءٍ وَهُوَ الْوَاحِدُ الْقَهَّارُ


Bertanyalah (wahai Muhammad): "Siapakah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan langit dan bumi?"
Jawablah: "Allah".
Bertanyalah lagi: "Kalau demikian, 
patutkah kamu menjadikan benda-benda yang lain dari Allah sebagai Pelindung dan Penolong, yang tidak dapat mendatangkan sebarang manfaat bagi dirinya sendiri, dan tidak dapat menolak sesuatu bahaya?"

Bertanyalah lagi: "Adakah sama, orang yang buta dengan orang yang celik?
Atau adakah sama, gelap-gelita dengan terang?
Atau adakah makhluk-makhluk yang mereka jadikan sekutu bagi Allah itu telah mencipta sesuatu seperti ciptaanNya, sehingga ciptaan-ciptaan itu menjadi kesamaran kepada mereka?"
Katakanlah: "Allah jualah yang menciptakan tiap-tiap sesuatu, dan Dia lah Yang Maha Esa, lagi Maha Kuasa".
Lakukanlah kaedah ini sehingga kita tidak lagi terasa keberadaan badan diri kita...
Perbezaan Yang Sedikit
1. Orang yang berpegang dengan mengatakan Allah Ada, selain dari Allah tiada tetapi didalam rasa dan perasaan mereka sedang merasakan ada diri sendiri, (sebenarnya keadaan inilah sedang menunjukkan mereka sedang mengadakan keakuan diri atau hawa nafsu sebagai tuhan selain dari Allah... Sedang mengatakan Aku.... Tuhan selain dari Allah kerana sedang merasakan Aku diri sendiri...
2. Orang yang berpegang dengan mengatakan Ada Allah, selain dari Allah tidak ada, didalam masa yang sama mereka sedang merasakan Ada yang sedang dirasai itu adalah ADA Allah (tidak merasakan ada diri sendiri lagi), mereka sedang mengaku ADA yang sedang dirasakan itu adalah ADA Allah (tidak lagi merasakan ada diri sendiri yang dianggap ada)..
Mereka inilah yang bertuhankan kepada Allah...
Ujud diri sendiri ialah sebenarnya sangkaan maksudnya kita menyangka yang ujud Allah yang sedang diperkenalkan sebagai ujud badan diri kita sendiri...
Firaun ialah orang yang bersangka-sangka wujud Allah sebagai ujud diri sendiri... Meletakkan segala sifat ketuhanan kepada ujud diri yang disangka ada itu.. Sehingga menjadikan Diri yang disangka Ada itu sebagai tuhan secara tidak disedari..

Siapakah Ahlu Sunnah wa al-Jamaah menurut kata NABI MUHAMMAD SAW ?

AHLI SUNNAH WAL AL-JAMAAH
Ramai mengaku mereka Ahlu Sunnah wa al-Jamaah. Bila ditanya apa itu Ahlu Sunnah macam macam jwpan yg kita dengar...

Siapakah Ahlu Sunnah wa al-Jamaah menurut kata NABI MUHAMMAD SAW ???
Sabda Nabi saw; “Sesungguhnya Yahudi telah berpecah kpd 72 puak, dan umatku akan berpecah kpd 73 puak, hanya satu yg terselamat iaitu al-Jamaah, sahabat bertanya siapakah al-Jamaah, lalu jawab baginda ‘Apa yg Aku dan Para Sahabhku berada diatasnya” [HR Imam at-Tirmizi dinilai sahih oleh al-Diya’ al-Maqdisi]
Kata Imam Ibn Hajar al-Asqalaani; "bahawa yg dikatakan 'Ahli sunnah' Ialah golongan yg mengikuti Sunnah Rasul saw, manakala 'al-Jamaah' pula ialah merujuk kpd para Sahabat baginda dan juga golongan yg mengikuti mereka dan menjadikan mereka sebagai hujjah/rujukan dalam urusan Agama." [Fathul al-Bari Sharh Sahih al-Bukhari - juz.20, ms:89]
CIRI2 AHLI SUNNAH WAL JAMAAH
1)Mereka mengikuti jalan
Rasulullah dan Para sahabatnya dgn menyandarkan segala permasalahan kpd al-Qur’an dan as-Sunnah dgn pemahaman generasi terbaik yg dijamin oleh baginda Nabi saw iaitu Para Sahabat, Tabi’in dan generasi setelah mereka. 

Rasulullah bersabda: “Sebaik-baik generasi adalah generasiku kemudian generasi setelah mereka kemudian generasi setelah mereka.” [HR Bukhari, Muslim dan Ahmad]

2)Jika berselisih dalam sesuatu perkara mereka akan merujuk kembali kpd al-Qur’an dan as-Sunnah dan bersedia menerima apa yg telah diputuskan oleh Allah dan Rasulullah.
Firman Allah: (Maksudnya): “Maka jika kamu berselisih- dalam satu perkara, kembalikanlah ia kpd Allah dan Rasulnya, jika kamu beriman kpd Allah dan hari akhirat. Dan yg demikian itu adalah baik dan lebih baik akibatnya.” [Q.S An-Nisa: 59]
3)Mereka mendahulukan ucapan Allah dan Rasul dalam segala perkara. 
Firman Allah (Maksudnya) “Wahai org2 yg beriman janganlah kamu mendahulukan (ucapan selain Allah dan Rasul) terhadap ucapan Allah dan Rasul dan bertaqwalah kamu kpd Allah sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” [Q.S al-Hujurat ayat 1]
4)Mereka menghidupkan sunnah Rasulullah dalam seluruh kehidupan baik dalam ibadah, akhlak, sehingga mereka menjadi org asing di tengah kaumnya. 
Rasulullah bersabda tetang mereka: “Sesungguhnya Islam datang dalam keadaan asing dan akan kembali pula daam keadaan asing, maka berbahagialah orang-orang dikatakan asing.” [HR Muslim]
5)Mereka adalah org2 yg sangat jauh dari sifat fanatik (taksub) kpd Kumpulan/Puak / Guru mahupun Mazhab, dan mereka tidak fanatik kecuali kpd Kalamullah (al-Quran) dan Sunnah Rasulullah. Mereka bersikap dengar dan Taat hanya kpd Allah dan Rasul. 
Firman Allah (bermaksud): "Sesungguhnya jawapan org2 yg berIman, bila mereka dipanggil kpd Allah dan rasulNya agar rasul menghukum (mengadili) di antara mereka, meteka akan berkata, “kami dengar, dan kami taat”, Dan mereka itulah org yg beruntung” [Q.S an-Nur ayat 51]
Wallahua'lam

Lalu bagaimana Aku tidak mengasihi sedangkan Aku Maha Pengasih?”

Tersebut kisah seorang lelaki fasik dari Bani Israil. Penduduk di kampung tempat tinggal lelaki itu tidak mampu lagi membendung kefasikannya lalu mereka berdoa kepada Allah. Tidak lama kemudian Nabi Musa menerima wahyu dari Allah tentang adanya seorang pemuda fasik di kalangan Bani Isaril. 

Lalu Nabi Musa pun mengusir pemuda tersebut dari kampungnya. Maka selamatlah mereka dari bahang api kefasikannya setelah pemuda tersebut meninggalkan kampung asalnya menuju ke sebuah kampung yang jauh dari situ.

Kemudian Allah swt perintahkan sekali lagi Nabi Musa as mengusir pemuda tersebut dari kampung yang baru sahaja didatanginya itu. Maka keluarlah pemuda tersebut dari kampung yang baru sahaja dikenalinya menuju ke suatu kawasan yang tidak terdapat manusia, tanaman, binatang liar dan burung sekali pun. Setelah tinggal di situ, lelaki tersebut pun jatuh sakit. Sedang di situ tidak ada siapa pun yang ada untuk menolongnya.

Setelah berat sakitnya, dia pun merebahkan badan ke atas tanah dan meletakkan kepalanya seraya berkata, “Kalaulah kepalaku ini dipangku oleh ibuku, tentulah dia kasihan terhadapku dan menangis mengenangkan keadaanku. Kalaulah ayahku ada di sini pastilah dia akan menolong dan merawatku. 

Kalaulah sekiranya isteri dan anak-anakku berada di sisiku saat ini, tentu sahaja mereka akan bersedih dan menangis dengan kematianku dan akan mengiringi jenazahku sambil berdoa; “ Ya Allah ya Tuhanku, ampunilah ayahku ini yang lemah, yang fasik, yang derhaka dan terusir dari kota ke kampung, dari kampung ke tanah yang tandus lagi gersang. Dia keluar dari dunia ke Akhirat tanpa harapan suatu apa pun”.

Lelaki itu seterusnya mengadu kepada Allah, “Ya Allah! Engkau telah pisahkan aku dari orang tuaku, isteri dan anak-anakku. Namun wahai Tuhan! Janganlah aku terpisah daripada rahmat-Mu. Sesungguhnya Engkau telah membakar hatiku dikeranakan perpisahan dengan mereka. Namun janganlah pula Engkau bakar hati ini dengan neraka-Mu kerana kemaksiatanku.”

Kemudian Allah mengutuskan bidadari menjelma sebagai ibunya dan yang lain menyerupai isterinya pula. Begitu juga wildan menjelma sebagai anak-anaknya. Manakala Allah utuskan malaikat seolah-olah sebagai ayahnya. Mereka duduk di sisinya dan mengasihi sambil menenangkan perasaannya. Lalu lelaki itu berkata,”Sesungguhnya ini ibubapa, isteri dan anak-anakmu telah hadir di sisimu”. Terhibur dan senanglah hati lelaki tersebut lalu pada saat itulah rohnya keluar dan pulang mengadap Allah dalam keadaan suci dan terampun dari segala dosanya.
Alangkah terkejutnya baginda bila melihat jenazah itu adalah lelaki yang diusirnya dari kampung dengan perintah Allah juga! Lantas Nabi Musa pun bertanya, “Ya Tuhanku, bukankah ini pemuda yang aku usirkan dari kota dan dari sebuah kampung atas perintah-Mu?” 
Allah berfirman,”Wahai Musa, sesungguhnya Aku telah merahmati dan mengampuninya kerana ratapan lelaki tersebut atas dosa-dosanya. Dia tinggalkan kampung halamannya, orang tuanya bahkan isteri dan anak-anaknya. Maka Aku utuskan malaikat dan bidadari menjelma sebagai ayah, ibu, isteri dan anak-anaknya. Mereka mengasihi kepedihan dan pengasingannya. Sesungguhnya jika orang meninggal di tempat jauh, maka ahli bumi dan ahli langit akan menangis mengasihinya. Lalu bagaimana Aku tidak mengasihi sedangkan Aku Maha Pengasih?”

(Imam Al Ghazali dalam Mukasyafatul Qulub)

Sabtu, 30 Mei 2015

Talkin Syahadah

Salamun Qadirun Ya Allah hu Ya Basirun Ya Makrifatullah! Assalamualaikum wahai sahabat! Marilah kita bersama merenung dan berfikir sejenak akan hal Talkin/Bai'ah/Akad Dua Kalimah Syahadah. Salah seorang daripada 6 orang Imam Hadith, iaitu Abu Daud As-Sajistani. Beliau menghafal 500,000 hadis sahih. Beliau memampatkan (compress) hadis yang sebanyak itu menjadi 4,800 hadis. Katanya: memadailah dengan 4 hadis untuk kamu faham / reti akan agama Islam. yang pertamanya: “innamal a’ma lu binniyyat” mafhumnya:‘bermula segala amal itu dengan niat’. Jadi niat itu amat mustahak ! Jadi hendaklah kita ambil faham. Niat fardu yang paling utama sebelum datang niat2 yang lain? Kita solat dah, kita puasa dah, kita keluar zakat dah, kita tunai haji dah... apa lagi fardhu yang kita tak buat ? apa hukum dia ? contoh: kita ada duit, kita berkira2 dengan barang yang kita nak beli. Nak beli peti ais, perabut, TV dll tetapi rumah tak ada lagi. Hadis dari At-Tabroni dan Ibnu Majah : “man ma ta walaisa fi ‘uluqihi bai’atun ma ta mi tatan jahiliyyati” Mafhumnya: barang siapa diatas pundaknya tidak pernah menerima baiah (yakni menerima syahadah dengan niat memfardhu agama ke atas diri) maka matinya seperti mati jahiliyyah. Jadi terimalah talqin syahadah dengan niat menfardhukan agama ke atas diri barulah jatuh taklif syarak ke atas diri. Bukan semua orang boleh beri agama, yang boleh mengajar hal agama Islam ramai. Tetapi yang boleh memberi agama sangat sedikit. Agama Islam ini ada pewarisnya yang berhak. Pewaris yang menerima pusaka secara berhak dan beramal dengan barang yang dipusakai itu sajalah yang berhak memberi agama / memberi talqin syahadah. Barulah sempurna menunaikan fardhu – fardhu yang lain kerana kita sudah ada rumah. Syahadah itu adalah rumah untuk simpan amalan – amalan kita. Bila dah ada rumah barulah sesuai kita menghias dia dengan apa – apa isi yang sesuai selari dengan buat apa yang disuruh oleh Allah Tala dan tinggal apa yang dilarangNya. Buat yang fardhu dan yang sunat menjadi tetamu kepada yang wajib. Apabila ditanyakan kepada kebanyakan orang, “Bilakah kamu mengucap Dua Kalimah Syahadah?”. Ramai akan menjawab “semasa solat lima waktu (iaitu semasa tahiyyat). Sedarkah kita bahawa jawapan berkenaan ada di dalam ‘Rukun yang Kedua’. Kerana jika ‘Mengucap Dua Kalimah itu bersatu dengan solat lima waktu’, maka Rukun Islam telah tinggal Empat dan bukannya Lima. Kenapa disatukan antara Rukun Pertama dan Rukun Kedua? Kalau ditanyakan kepada seorang mualaf, beliau dapat menjawab dengan tepat mengenai waktu, tarikh, tempat, penalkin / pembaiah Dua Kalimah Syahadah serta saksi – saksinya sekali. Tetapi kita ?? Tanyalah Ilmu dan Iman kita ! Jadi bilakah kita bersyahadah ? Islam baka kah (Taqlid / ikutan) kita, atau Islam Pusaka (Pegangan / anutan)? Ada orang menjawab kita bersyahadah semasa kita dilahirkan menerusi azan dan iqamah. Apakah kita semasa bayi (secara adatnya) memahami apa yang telah dilakukan kepada kita? Ada pula yang berkata “semasa kita berada di alam ruh” (sebelum turun kealam missal, ijsam dan insan. Apakah kita masih ingat perjanjian berkenaan ataukah nanti orang yang akan mengingatkan semasa kita lahir dan dewasa serta tua di dunia ini? Ada yang bersyahadah sendiri... tanpa saksi? tanpa Pengesahan Pembaiah /Penalkin? Ada yang berkata semasa hendak meninggal. Jika kita ditakdirkan, jika kita tidak sempat mengucap? Talkin orang yang hendak mati disunatkan mengajar“La ilaha illalLah” tetapi talkin orang hidup atau mukallaf ialah “Asy haduan la ilaha illallah, wa asy haduan anna Muhammadar Rasulullah”. Kenapakah Rasulullah SAW membai’ah syahadah kepada para sahabat (yang sama) lebih daripada satu kali? Bagaimana kita dapat menyempurnakan perkara yang fardhu sebelum melaksanakan fardhu – fardhu yang lain? Bukankah tiada sah sempurna pekerjaan ibadat yang ada di dalam Rukun Islam melainkan terlebih dahulu diselesaikan hal syahadah ini? Fikir dan renungkan se dlm2nya dan carilah jawapannya di lubuk hati yg paling dlm. JawapanNya ada di sana. Semoga Allah membukakan pintu hati kita untuk menerima hidayahNya. Aamiin ya rabbul alamin.

DUA KALIMAH SYAHADAH - Kalimah Persaksian

DUA KALIMAH SYAHADAH - Kalimah Persaksian


DUA KALIMAH SYAHADAH. Paling mudah untuk dimengertikan, kalimah sebagai perjanjian yakni ambil janji (bai'ah) dengan dua kalimah syahadah untuk menjadi Islam. Perjanjian iktiqad didalam hati, disebut dengan lisan dan diperlakukan dengan perbuatan. Sebuah perjanjian yang disaksikan, dipersaksikan serta menyaksikan. Sesudah itu maka benarlah seseorang itu memasuki Islam mengikut pintunya yang pertama.

Hendaklah berkalimah syahadah terlebih dahulu sebelum mengerjakan segala rukun wajib yang diperintah untuk mengerjakan amal makruf dan meninggalkan nahi mungkar bagi seseorang yang mengakui Islam adalah agamanya. Umpama mendirikan sebuah rumah kalimah syahadah adalah merupakan tapak konkrit (foundation) sebelum mendirikan bahagian bahagian lain sehingga menjadilah sebuah rumah. Sembahyang itu adalah tiang agama dengan menyusul puasa, zakat fitrah dan mengerja haji maka sempurnalah Rukun Islam yang lima itu. Terbinalah Islam seseorang itu pada dirinya.

Bicara Khalifahhimpass mahu menjurus kepada dua kalimah syahadah sahaja pada kali ini. Ringkasan dari sabda Nabi saw - ' setiap bayi yang lahir itu sifatnya adalah fitrah (bersih dan suci) Terpulanglah kepada ibu bapanya menjadikan ianya Yahudi, Nasrani atau Majusi 'Persoalannya, mengapa Nabi saw tidak menyebut Islam disini? Sebenarnya Nabi saw bermaksud bahawa setiap kelahiran bayi itu sama sahaja samada dia dari keturunan Melayu, Arab, Cina, India dan sebagainya. Bermaksud keturunan apa pun setiap bayi itu bersih dan suci dari dosa pahala.

Setiap kelima lima Rukun Islam ini ada syarat hukum sah dan batalnya. Mengucap dua kalimah syahadah adalah titik bermulanya seseorang itu menganut Islam sebagai agamanya. Rukun untuk mengucapkan kalimah syahadah adalah baligh dan berakal. Ini bermakna apabila seseorang itu baligh lagi berakal maka barulah dia berhak menentukan agama anutannya. 

Apabila tiba waktu seseorang itu baligh dan berakal maka perlulah membuat peristiharan untuk dia menjadi penganut Islam. Tidak ada istilah dia mewarisi agama Islam ini dari keturunannya semata mata. Automatik menjadi Islam kerana ibu bapa dan nenek moyang mengamalkan kerja buat ajaran dan amalan Islam tidak menjadikan dia Islam disisi Allah swt. Jika sedemikian maka inilah yang disebut sebagai agama ikut ikutan, agama celupan, ngaku ngaku sahaja, agama nenek moyang, agama tradisi atau pun agama keturunan (baka)

Golongan seumpama itu disebut Allah SWT didalam fimanNya yang bermaksud - 

Q.S Yusuff 12 " Kamu tidak menyembah yang selain Allah, kecuali hanya (menyembah) nama nama yang kamu dan nenek moyang mu membuat buatnya. Allah tidak menurunkan suatu keterangan pun tentang nama nama itu. Keputusan itu hanyalah kepunyaan Allah. Dia telah memerintahkan agar kamu tidak menyembah selain Dia. Itulah agama yang lurus, tetapi kebanyakkan manusia tidak mengetahui ", 

Q.S al Anfal 35 " Sembahyang mereka disekitar Baitullah itu lain tidaknya hanyalah siulan dan tepukan tangan, maka rasakanlah azab disebabkan kekafiran mu itu " 

dan Q.S al Maun 4 & 5 " Maka kecelakaanlah bagi orang orang yang solat, (yaitu) orang yang lalai dari solatnya "
Mana mungkin Allah menerima amalan amalan kerja buat Islam itu sedangkan seseorang itu belum masuk Islam kerana tidak mengucap dua kalimah syahadah seperti yang sewajarnya. Kerja dan amalannya adalah ikut ikutan semata kerana keIslamannya tidak berada sisi Tuhan! "INNADDINA'INDALLAHHILISILAM - Sesungguhnya agama disisi Allah ialah Islam " 

Sesungguhnya adalah wajib seseorang itu bersyahadah untuk menjadi Islam apabila telah baligh dan berakal. Maka berlakulah kerja buat rukun Islam yang pertama. Masuklah seseorang itu kepada Islam melalui pintu pertama apabila sudah bersyahadah. Apabila sudah masuk Islam maka turunlah perintah kepadanya untuk menunaikan solat, puasa, berzakat dan mengerjakan haji. Berlakulah kewajiban baginya untuk mengamalkan ajaran Islam keseluruhannya didalam kehidupan, asal serah janji dahulu ......

Oleh yang demikian ambillah janji (bai'ah) berkalimah syahadah itu dengan sempurnanya kerana Allah telah berfiman, mafhum Q.S Maryam 87 " Mereka tidak berhak mendapat syafaat (pertolongan) kecuali orang yang telah mengambil janji disisi yang Maha Pengasih "

Khalifahhimpass semata mengkhabarkan berita gembira kepada yang beriman dan peringatan kepada yang engkar. Tiada maksud penyelewengan apa lagi kepentingan pribadi, segalanya adalah berlandaskan kalamullah, al Quran nulkareem. 

Maksud Q.S al Hijr 89 " Katakanlah : Sesungguhnya aku hanya memberikan peringatan yang nyata " InsyaAllah diruangan lain(DUA KALIMAH SYAHADAH - Kalimah Persaksian siri II) akan diperjelaskan dengan lebih detail perkara berkaitan.

Disamping itu Khalifahhimpass mengajak pengunjung untuk berajin dan selalulah membaca, mentelaah dan memahami al Quran. Mahfum firman Allah SWT - 

Q,S al Baqarah 121 " Orang orang yang Kami turunkan Kitab kepadanya, mereka membacanya dengan sebenar benarnya membaca, mereka itu beriman kepada kitab itu; dan siapa yang engkar akan dia, mereka itulah orang yang rugi "

Sekian, WASSALAM

Jumaat, 29 Mei 2015

Jangan Kasar Saudaraku, Jangan Membuat Manusia Lari dari Agama Allah Ta’ala

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
Jangan Kasar
Allah ta’ala berfirman kepada Nabi-Nya Muhammad shallallahu’alaihi wa sallam,
فَبِمَا رَحْمَةٍ مِنَ اللَّهِ لِنْتَ لَهُمْ وَلَوْ كُنْتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لانْفَضُّوا مِنْ حَوْلِكَ
“Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah-lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu.” [Ali Imron: 159]
Al-Imam Al-Mufassir Abdur Rahman bin Nashir As-Sa’di rahimahullah berkata,
أي: برحمة الله لك ولأصحابك، منَّ الله عليك أن ألنت لهم جانبك، وخفضت لهم جناحك، وترققت عليهم، وحسنت لهم خلقك، فاجتمعوا عليك وأحبوك، وامتثلوا أمرك
ولو كنت فظا أي: سيئ الخلق { غليظ القلب } أي: قاسيه، { لانفضوا من حولك } لأن هذا ينفرهم ويبغضهم لمن قام به هذا الخلق السيئ
فالأخلاق الحسنة من الرئيس في الدين، تجذب الناس إلى دين الله، وترغبهم فيه، مع ما لصاحبه من المدح والثواب الخاص، والأخلاق السيئة من الرئيس في الدين تنفر الناس عن الدين، وتبغضهم إليه، مع ما لصاحبها من الذم والعقاب الخاص، فهذا الرسول المعصوم يقول الله له ما يقول، فكيف بغيره؟
أليس من أوجب الواجبات، وأهم المهمات، الاقتداء بأخلاقه الكريمة، ومعاملة الناس بما يعاملهم به صلى الله عليه وسلم، من اللين وحسن الخلق والتأليف، امتثالا لأمر الله، وجذبا لعباد الله لدين الله.
ثم أمره الله تعالى بأن يعفو عنهم ما صدر منهم من التقصير في حقه صلى الله عليه وسلم، ويستغفر لهم في التقصير في حق الله، فيجمع بين العفو والإحسان

“Maknanya: Dengan sebab rahmat Allah kepadamu (wahai Muhammad) dan sahabat-sahabatmu, maka Allah ta’ala menganugerahkan nikmat kepadamu sehingga engkau dapat berlemah lembut, rendah hati, halus dan berakhlak baik terhadap mereka, maka mereka pun bersatu bersamamu, mencintaimu dan menaati perintahmu.
“Sekiranya kamu bersikap keras”, maknanya: Berakhlak jelek. “Berhati kasar”, maknanya: Mengeraskan hati. “Tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu”, karena ini membuat mereka lari dan marah terhadap orang yang memiliki akhlak jelek ini.
Maka akhlak yang baik termasuk modal utama dalam agama, yang dapat menarik dan memotivasi manusia kepada agama Allah, bersama dengan pujian dan pahala yang khusus bagi pemiliknya. Adapun akhlak yang jelek dalam agama, termasuk sebab utama yang menjauhkan dan membuat marah umat manusia terhadap agama, bersama dengan celaan dan hukuman yang khusus bagi pemiliknya. Maka inilah Rasul yang maksum (terjaga dari dosa), namun Allah ta’ala berfirman kepada beliau tentang ini, bagaimana lagi dengan selain beliau?!
Bukankah termasuk kewajiban terbesar dan terpenting adalah meneladani akhlak beliau yang mulia dan bergaul dengan manusia sesuai perangai beliau shallallahu’alaihi wa sallam, yaitu perangai kelembutan, akhlak baik dan menyatukan hati demi menaati perintah Allah ta’ala dan menarik hamba-hamba Allah kepada agama Allah.
Kemudian (dalam lanjutan ayat) Allah ta’ala memerintahkan beliau shallallahu’alaihi wa sallam untuk memaafkan kesalahan mereka terhadap beliau dan memohonkan ampun atas kesalahan mereka kepada Allah ta’ala, maka dengan begitu beliau telah mengumpulkan antara pemaafan dan perbuatan baik.”[Tafsir As-Sa’di, hal. 154]
Beberapa Pelajaran:
1) Dengan sebab rahmat (kasih sayang) Allah ta’ala kepada hamba-hamba-Nya sehingga mereka diberikan taufiq oleh Allah ta’ala untuk dapat beramal shalih, maka tidaklah patut bagi seorang hamba untuk menyombongkan diri dan merasa bangga dengan amalan-amalan shalih yang ia kerjakan.
2) Apabila tidak patut menyombongkan diri dan berbanga-bangga dengan amal shalih maka lebih tidak patut lagi untuk sombong dan bangga dengan kemewahan dunia.
3) Perintah berakhlak baik dan celaan terhadap akhlak yang jelek.
4) Pentingnya akhlak yang baik bagi seorang da’i, bahwa dakwah tidak cukup hanya dengan penyampaian ilmu, tapi harus disertai dengan akhlak yang mulia dalam bergaul.
• Dan bahwa kelembutan adalah asal dalam berdakwah,
• Tidak boleh bersikap keras kecuali ketika dibutuhkan,
• Dilakukan sesuai kadarnya,
• Dan tidak memunculkan kemudaratan yang lebih besar.
• Terutama di zaman ini, kelembutan lebih ditekankan lagi, inilah bimbingan ulama besar di masa ini. Asy-Syaikh Ibnu Baz rahimahullah berkata,
هذا العصر عصر الرفق والصبر والحكمة، وليس عصر الشدة. الناس أكثرهم في جهل، في غفلة إيثار للدنيا، فلا بد من الصبر، ولا بد من الرفق حتى تصل الدعوة، وحتى يبلغ الناس وحتى يعلموا. ونسأل الله للجميع الهداية.
“Zaman ini adalah zaman kelembutan, sabar dan hikmah, bukan zaman kekerasan. Kebanyakan manusia dalam kebodohan terhadap agama dan lalai serta lebih mementingkan dunia, maka berdakwah harus dengan kesabaran dan kelembutan agar sampai kepada manusia dan mereka dapat memahami ilmu agama. Dan kita memohon hidayah kepada Allah untuk semuanya.” [Majmu’ Al-Fatawa, 8/376]
5) Peringatan dari bahaya kejelekan akhlak, bukan hanya terhadap diri, tetapi juga terhadap agama, bahwa yang menghalangi manusia dari agama Allah bukan saja para penyesat umat dari kalangan ahlul bid’ah dan kesesatan, tetapi bisa juga dari kalangan ahlus sunnah yang berakhlak jelek, sehingga manusia lari dari agama Allah ta’ala.
Oleh karena itu Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam banyak berpesan kepada para sahabat beliau untuk bersikap lemah lembut kepada manusia dan memberikan kemudahan. Diantaranya sabda beliau shallallahu’alaihi wa sallam kepada dua orang sahabat (Mu’adz bin Jabal dan Abu Musa Al-‘Asy’ari radhiyallahu’anhuma) yang akan diutus ke negeri Yaman untuk berdakwah,
يَسِّرَا وَلاَ تُعَسِّرَا، وَبَشِّرَا وَلاَ تُنَفِّرَا، وَتَطَاوَعَا وَلاَ تَخْتَلِفَا
“Hendaklah kalian berdua memberi kemudahan dan jangan mempersulit, memberi kabar gembira dan jangan membuat manusia lari, saling rukun dan jangan berselisih.” [HR. Al-Bukhari dan Muslim dari Sa’id bin Abi Burdah dari Bapaknya dari Kakeknya radhiyallahu’anhu]
Demikian pula sabda beliau shallallahu’alaihi wa sallam ketika menegur para sahabat dalam memperlakukan Orang Arab Badui yang kencing di masjid,
دَعُوهُ وَهَرِيقُوا عَلَى بَوْلِهِ سَجْلًا مِنْ مَاءٍ، أَوْ ذَنُوبًا مِنْ مَاءٍ، فَإِنَّمَا بُعِثْتُمْ مُيَسِّرِينَ، وَلَمْ تُبْعَثُوا مُعَسِّرِينَ
“Biarkan dia dan siramlah kencingnya dengan seember air atau sebejana air, karena sesungguhnya kalian diutus untuk memberikan kemudahan, bukan untuk mempersulit.” [HR. Al-Bukhari dari Abu Hurairahradhiyallahu’anhu]
Dan lihatlah kelebihan-kelebihan Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam yang dapat membantu dakwah beliau agar diterima manusia, diantaranya:
1. Beliau dikenal sebagai Al-Amin, orang yang jujur lagi terpercaya jauh sebelum diangkat menjadi nabi dan rasul.
2. Beliau memiliki kefasihan bahasa dan diberikan jawaami’ul kalim (kalimat-kalimat yang ringkas namun mengandung makna yang luas).
3. Keluasan ilmu beliau tidak diragukan lagi, karena Al-Qur’an dan As-Sunnah diturunkan kepada beliau.
4. Beliau didukung oleh tanda-tanda kenabian, yaitu berbagai macam mukjizat yang membuktikan kebenaran ajaran beliau.
5. Para penyair Arab yang hebat tidak mampu mendatangkan sebuah syair dan ucapan yang semisal atau lebih baik dari Al-Qur’an yang beliau bawa.
Dan masih banyak lagi keistimewaan-keistimewaan yang beliau miliki untuk menguatkan dan membantu dakwah beliau. Namun, bersamaan dengan itu Allah ta’ala memperingatkan, andaikan beliau berakhlak jelek maka manusia akan lari dari agama Allah ta’ala yang beliau dakwahkan. Maka sudah tentu, kita pun sangat butuh untuk menghiasi diri dengan kelembutan dan akhlak mulia dalam berdakwah.

Jama’ah Tabligh Mengajarkan Syirik dan Bid’ah

Di bawah ini adalah sebuah kisah dari sekian banyak kisah yang mengandung ajaran syirik dan bid’ah yang disebarkan oleh Jama’ah Tabligh, terdapat dalam sebuah kitab yang sering dibawa oleh jama’ah ini dari satu masjid ke masjid lainnya, yaitu kitab Fadhail Al-A’mal, disebutkan pada halaman 484:
“Dari Syaikh Waliullah yang berkata dalam kitab Qaulul Jamil: “Ayah saya telah berkata bahwa ketika saya baru belajar suluk, dalam satu nafas dianjurkan supaya membaca Laa ilaaha illallah sebanyak dua ratus kali,”
Syaikh Abu Yazid Qurtubhi berkata: “Saya mendengar bahwa barang-siapa membaca kalimat Laa ilaaha illallah sebanyak 70.000 kali, ia akan terbebas dari api neraka. Setelah mendengar hal itu, saya membaca untuk istri saya sesuai dengan nishab[1] tersebut. Tidak lupa, saya juga membaca untuk nishab diri saya sendiri.
Di dekat saya, tinggal seorang pemuda yang terkenal sebagai ahli kasyaf.[2] Dia juga kasyaf tentang surga dan neraka. Namun saya agak meragukan kebenarannya. Pada suatu ketika, pemuda tersebut ikut makan bersama kami. Tiba-tiba ia berkata dan meminta kepada saya sambil berteriak, katanya: “Ibu saya masuk neraka, dan telah saya saksikan keadaannya.”
Karena melihat kegelisahan pemuda tersebut, saya berpikir untuk membacakan baginya satu nishab bacaan saya untuk menyelamatkan ibunya, di samping juga untuk mengetahui kebenaran mengenai kasyaf-nya. Maka, saya membacanya sebanyak 70.000 kali sebagai nishab yang saya baca untuk diri saya itu, guna saya hadiahkan kepada ibunya. Saya meyakini dalam hati bahwa ibunya pasti selamat. Tidak ada yang mendengar niat saya ini kecuali Allah subhanahu wa ta’ala. Setelah beberapa waktu, pemuda tersebut berteriak, “Wahai paman, wahai paman, ibu saya telah bebas dari api neraka.”
Dari pengalaman itu, saya memperoleh dua manfaat: Pertama, saya menjadi yakin tentang keutamaan membaca Laa ilaaha illallah sebanyak 70.000 kali, karena sudah terbukti kebenarannya. Kedua, saya menjadi yakin bahwa pemuda tersebut benar-benar seorang ahlikasyaf.”[3]
Bahaya Besar dalam Kisah Ini:
  1. Perbuatan Syirik kepada Allah Rabbul ‘alamin
Kesyirikan dalam kisah di atas adalah klaim mengetahui ilmu ghaib yang mereka namakan kasyaf, bahkan dapat mengetahui keadaan seseorang apakah masuk surga atau neraka, padahal telah dimaklumi bersama bahwa hal itu termasuk perkara ghaib, tidak ada yang mengetahuinya kecuali Allah ta’ala, sebagaimana firman-Nya:
قُلْ لا يَعْلَمُ مَنْ فِي السَّمَوَاتِ وَالأرْضِ الْغَيْبَ إِلا اللَّهُ
“Katakanlah: “Tidak ada seorang pun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib, kecuali Allah”.” [An-Naml: 65]
Al-Imam Ibnu Katsir Asy-Syafi’i rahimahullah menjelaskan dalam Tafsir-nya:
يقول تعالى آمرًا رسوله صلى الله عليه وسلم أن يقول معلمًا لجميع الخلق: أنه لا يعلم أحد من أهل السموات والأرض الغيب. وقوله: { إِلا اللَّهَ } استثناء منقطع، أي: لا يعلم أحد ذلك إلا الله، عز وجل، فإنه المنفرد بذلك وحده، لا شريك له، كما قال: { وَعِنْدَهُ مَفَاتِحُ الْغَيْبِ لا يَعْلَمُهَا إِلا هُوَ } الآية [الأنعام: 59]، وقال: { إِنَّ اللَّهَ عِنْدَهُ عِلْمُ السَّاعَةِ وَيُنزلُ الْغَيْثَ وَيَعْلَمُ مَا فِي الأرْحَامِ وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ مَاذَا تَكْسِبُ غَدًا وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ بِأَيِّ أَرْضٍ تَمُوتُ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ } [لقمان: 34]، والآيات في هذا كثيرة
“Allah ta’ala berfirman seraya memerintahkan Rasul-Nya shallallahu’alaihi wa sallam untuk mengajarkan kepada seluruh makhluk, bahwasannya tidak ada satupun penduduk langit dan bumi yang mengetahui perkara ghaib. Dan firman Allah ta’ala, “(Tidak ada penduduk langit dan bumi yang mengetahui perkara ghaib) keuali Allah” adalah sebuah pengecualian yang terputus, yaitu bermakna: Tidak ada satupun yang mengetahui perkara ghaib kecuali Allah ‘azza wa jalla, sesungguhnya Dia esa dalam perkara ilmu tentang yang ghaib, tidak ada sekutu bagi-Nya, sebagaimana firman-Nya:
وَعِنْدَهُ مَفَاتِحُ الْغَيْبِ لا يَعْلَمُهَا إِلا هُوَ
“Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang gaib; tak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri” [Al-An’am: 59]
Dan juga firman-Nya:
إِنَّ اللَّهَ عِنْدَهُ عِلْمُ السَّاعَةِ وَيُنزلُ الْغَيْثَ وَيَعْلَمُ مَا فِي الأرْحَامِ وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ مَاذَا تَكْسِبُ غَدًا وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ بِأَيِّ أَرْضٍ تَمُوتُ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ
“Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang Hari Kiamat; dan Dia-lah Yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui apa yang akan diusahakannya besok. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” [Luqman: 34]
Dan ayat-ayat tentang ini masih banyak.” [Tafsir Ibnu Katsir, 6/207]
Dari penjelasan di atas maka jelaslah bahwa ilmu tentang perkara ghaib adalah suatu kekhususan bagi Allah ta’ala, sehingga jika ada makhluk yang mengklaim mengetahui perkara ghaib berarti dia telah menyamakan dirinya dengan Allah ta’ala.
Demikian pula apabila seseorang meyakini ada selain Allah ta’ala yang mengetahui perkara ghaib berarti dia telah menyamakan Allah ta’ala dengan orang tersebut. Inilah hakikat kesyirikan, yaitu menyamakan Allah ta’ala dalam perkara yang merupakan kekhususan bagi Allah ta’ala.
Oleh karena itu, Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam menghukumi kafir terhadap orang yang mempercayai ucapan dukun dan peramal tentang perkara ghaib yang akan terjadi di masa depan, sebagaimana dalam sabda beliau shallallahu’alaihi wa sallam:
من أتى عرافًا أو كاهنًا، فصدقه بما يقول فقد كفر بما أنزل على محمد صلى الله عليه وسلم
“Barangsiapa yang mendatangi tukang ramal atau dukun, lalu dia membenarkan ucapannya, maka dia telah kafir terhadap apa yang diturunkan kepada Muhammad –shallallahu’alaihi wa sallam-.” [HR. Abu Daud dan At-Tirmidzi dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu, dishahihkan Asy-Syaikh Albani dalam Shahih At-Targhib, no. 3047]
Adapun sebagian perkara ghaib yang disampaikan oleh para Rasul -baik Rasul dari kalangan manusia maupun malaikat yang diutus untuk menyampaikan wahyu- maka itu bukanlah suatu ilmu yang dapat mereka ketahui sendiri melainkan itu adalah ilmu yang Allah ta’ala wahyukan kepada mereka, sebagaimana firman-Nya:
عَالِمُ الْغَيْبِ فَلا يُظْهِرُ عَلَى غَيْبِهِ أَحَدًا إِلا مَنِ ارْتَضَى مِنْ رَسُولٍ
“(Dia adalah Allah) Yang Mengetahui yang ghaib, maka Dia tidak memperlihatkan kepada seorang pun tentang yang ghaib itu, kecuali kepada Rasul yang diridai-Nya” [Al-Jin: 26-27]
Jadi, sebagian ilmu ghaib yang diketahui oleh makhluk adalah kekhususan bagi sebagian makhluk saja, yaitu para Rasul, bukan manusia biasa. Itupun mereka dapatkan melalui wahyu, bukan karena suatu amalan khusus, seperti dzikir tertentu dengan jumlah tertentu dan cara tertentu sebagaimana dalam kisahJama’ah Tabligh di atas.
Sehingga para Rasul tidak mengetahui perkara ghaib kecuali yang telah Allah ta’ala wahyukan kepada mereka, maka kita tidak boleh meyakini para Rasul mengetahui perkara ghaib sebagaimana Allah ta’ala mengetahuinya. Bahkan Rasul yang paling mulia, Nabi Muhammad shallallahu’alaihi wa sallam secara khusus diperintahkan oleh Allah ta’ala untuk mengabarkan kepada manusia bahwa beliau tidak mengetahui perkara ghaib, sebagaimana firman-Nya:
قُلْ لا أَمْلِكُ لِنَفْسِي نَفْعًا وَلا ضَرًّا إِلا مَا شَاءَ اللَّهُ وَلَوْ كُنْتُ أَعْلَمُ الْغَيْبَ لاسْتَكْثَرْتُ مِنَ الْخَيْرِ وَمَا مَسَّنِيَ السُّوءُ إِنْ أَنَا إِلا نَذِيرٌ وَبَشِيرٌ لِقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ
“Katakanlah: “Aku tidak berkuasa menarik kemanfaatan bagi diriku dan tidak (pula) menolak kemudaratan kecuali yang dikehendaki Allah. Dan sekiranya aku mengetahui yang ghaib, tentulah aku membuat kebajikan sebanyak-banyaknya dan aku tidak akan ditimpa kemudaratan. Aku tidak lain hanyalah pemberi peringatan, dan pembawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman”.” [Al-A’rof: 188]
Inilah salah satu bentuk kesyirikan yang diajarkan oleh Jama’ah Tabligh. Dan diantara bahaya perbuatan syirik adalah menghapuskan seluruh kebaikan yang pernah diamalkan oleh pelakunya, sebagaimana firman Allah ta’ala:
وَلَقَدْ أُوحِيَ إِلَيْكَ وَإِلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكَ لَئِنْ أَشْرَكْتَ لَيَحْبَطَنَّ عَمَلُكَ وَلَتَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ
“Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu dan kepada (nabi-nabi) yang sebelummu: “Jika kamu menyekutukan Allah, niscaya terhapuslah amalanmu dan tentulah kamu termasuk orang-orang yang merugi.” [Az-Zumar: 65]
Maka melalui tulisan ini kami nasihatkan kepada Jama’ah Tabligh secara khusus dan kaum muslimin secara umum untuk meninggalkan jama’ah yang mengajarkan kesyirikan ini dan berhati-hati darinya.
Adapun bahaya syirik lainnya dan bentuk-bentuknya dapat dilihat dalam artikel berikut:
  1. Perbuatan Bid’ah dalam Agama
Ulama seluruhnya sepakat[4] bahwa ibadah tidak dianggap syah apabila tidak memenuhi dua syarat:
Pertama: Ikhlas karena Allah ta’ala.
Kedua: Meneladani Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam.
Penjelasan syarat  syahnya ibadah lebih detail dapat dilihat pada artikel:
Maka tidak cukup dalam ibadah hanya dengan modal ikhlas saja, tetapi harus disertai dengan peneladanan terhadap Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam. Sehingga apabila seseorang beribadah kepada Allah ta’ala dengan niat yang ikhlas namun tidak meneladani Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam maka tidak diterima amalannya, sebagaimana sabda beliau shallallahu’alaihi wa sallam:
مَنْ أَحْدَثَ فِى أَمْرِنَا هَذَا مَا لَيْسَ مِنْهُ فَهُوَ رَدٌّ
“Barangsiapa yang mengada-adakan perkara baru dalam agama kami ini apa yang tidak berasal darinya maka ia tertolak.” [HR. Al-Bukhari dan Muslim dari Aisyah radhiyallahu’anha]
Juga sabda beliau shallallahu’alaihi wa sallam:
مَنْ عَمِلَ عَمَلاً لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَد
“Barangsiapa yang mengamalkan suatu amalan yang tidak kami perintahkan maka amalan tersebut tertolak.” [HR. Muslim dari Aisyah radhiyallahu’anha]
Inilah bahaya perbuatan bid’ah dalam agama, yaitu tertolaknya amalan bid’ah karena tidak meneladani Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam. Sangat mengherankan, Jama’ah Tabligh yang katanya mau meneladani dakwah Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam dan para sahabat radhiyallahu’anhum, ternyata dakwah mereka sangat bertentangan dengan ajaran Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam dan teladan para sahabat radhiyallahu’anhum.
Dalam kisah di atas, terdapat beberapa bentuk bid’ah:
1)     Membaca Laa ilaaha illallah dalam satu nafas.
2)     Menentukan jumlah dzikir 200 kali.
3)     Menentukan jumlah dzikir 70.000 kali.
4)   Berdzikir untuk orang lain (sebagai hadiah), baik yang masih hidup maupun sudah mati.
5)   Menetapkan keyakinan dan amalan tanpa berdasarkan dalil, tetapi melalui kasyaf yang syirik.
Ini semuanya bid’ah, tidak ada contohnya dari Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam dan para sahabatradhiyallahu’anhum.
Adapun bahaya perbuatan bid’ah dapat dilihat pada artikel Peringatan dari Bahaya Bid’ah.
Jika amalan terhapus karena syirik dan tertolak karena bid’ah, maka apa yang bisa diharapkan dari jama’ah yang mengajarkan syirik dan bid’ah ini!?
Demikianlah, apabila dakwah tidak dilandasi dengan ilmu maka kerusakannya lebih besar dibanding kebaikannya, bahkan yang lebih parah lagi, ketika mereka berbuat kerusakan mereka anggap sedang melakukan perbaikan.
Semoga pembahasan ringkas ini dapat menjadi renungan bagi Jama’ah Tabligh dan seluruh kaum muslimin.
Wallahul Muwaffiq.

[1] Nishab artinya bahagian
[2] Ahli kasyaf adalah seseorang yang mampu melihat segala hal ghaib, karena hijab telah diangkat darinya. Begitulah anggapan mereka, namun hakekatnya semua itu adalah bohong belaka.
[3] Kisah dan catatan kaki dinukil melalui perantara sebuah tulisan yang berjudul Kitab Fadha`il Al-A’mal dalam Timbangan As-Sunnah karya Al-Ustadz Abu Karimah Askari bin Jamal Al-Bugisihafizhahullah di majalah Asy-Syari’ah.
[4] Lihat Syarh Al-Arba’in An-NawawiyahAsy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaiminrahimahullah, hal. 115 pada syarah hadits kelima.