Rabu, 16 April 2014

Hukum Qalbi Yang Keenam Adalah “Munajat”

Apakah maksud, makna atau erti munajat?
Jawapan:
Maksud, makna atau erti munajat itu, adalah berpandang-pandangan, tilik-menilik atau pandang-memandang. Persoalannya di sini, apakah yang dipandang dan apakah yang memandang?
Untuk mengerjakan hukum qalbi dalam bidang munajat itu, setelah menyerah diri zahir (di peringkat ihram)dan terlihat diri yang batin (di peringkat mikraj), maka tibalah masanya diri batin memandang dirinya sendiri(batin melihat batin).
Lebur sudah istilah diri zahir dan karam sudah istilah diri yang batin, maka hanya tinggal batin memandang batin, batin melihat batin dan batin sahaja yang menilik batin, maka jadilah ia istilah pandang-memandang, tilik-menilik dan lihat-melihat (munajat). Inilah yang dikatakan peringkat sembahyang (solat) dalam berkeadaan peringkat munajat. Sudah tidak timbul lagi zahir atau batin. Di sinilah yang dikatakan wajah bertentang wajah (mata bertentang mata). Tidak ada lain lagi yang tertilik melainkan yang tertilik itu, adalah diriNya sendiri (batin sahaja yang mengenal batin).
Solat (sembahyang) melalui hukum qalbi (munajat) itu, adalah solat orang yang sudah tidak lagi terpandangkaki yang berdiri, tidak lagi terpandang tangan yang bertakbir dan tidak lagi terpandang mulut yang membaca, melainkan yang berdiri, yang bertakbir dan yang membaca ayat-ayat suci itu, adalah kerana adanya roh (hidup atau hayat).
Mata, telinga, mulut, tangan, kaki dan sebagainya itu, adalah anggota yang menumpang di atas sifat roh. Jika tidak ada roh, semuanya tidak boleh bergerak. Bergeraknya semua anggota itu, adalah kerana adanya roh(semua anggota menumpang roh).
Roh itulah sebenar-benarnya yang menggerakkan anggota, tanpa roh siapalah jasad. Oleh itu, bermula dari hari ini, saat ini dan di ketika ini, marilah kita bersembahyang dengan hukum qalbi (munajat), kerana dalam peringkat ini, solat kita, tidak lagi bergantung harap kepada anggota zahir, melainkan bergeraknya anggota zahir itu, adalah di atas dasar bergeraknya roh. Maka, rohlah yang mengerjakan anggota jasad dan rohlah yang sebenar-benar bersolat. Anggota zahir itu, adalah semata-mata pak turut.
Jika kita katakan anggota jasad yang bersembahyang atau bersolat, cuba kita tanya kepada diri kita sendiri, bilakah anggota jasad mengenal Allah? Anggota jasad tidak pernah bertemu atau berjumpa Allah. Sedangkan yang pernah berjumpa atau bertemu Allah itu, adalah roh. Makanya rohlah yang layak mengenal Allah dan dialah yang layak menyembah Allah, bukannya jasad tubuh badan. Peringkat ini adalah peringkat:
“Faainama tuwallu fasamma wajuhullah”, yang bermaksud “Mana dihadapkan mukamu, di situlah Allah”.
“La maujud Illallah”, yang bermaksud “Tidak ada yang wujud itu, selain Allah”.

Apakah maksud, makna, tafsiran atau erti tabdi?

Apakah maksud, makna, tafsiran atau erti tabdi?
Jawapan:
Makna, maksud atau erti tabdi itu, adalah tetap, tidak berganjak lagi, tidak bergoyang, tidak was-was, tamat, muktamad, bulat atau putus.
Peringkat ini, adalah peringkat tidak ada lagi terpandang yang lain, tidak lagi terpandang zahir dan tidak lagi tertilik batin, melainkan Allah Taala sahaja wujud yang mutlak, semutlak-mutlaknya, yang utuh wujudnya(meliputi seru sekalian alam). Peringkat ini, adalah peringkat:
“La yazuk wala ya arif” bermaksud “Hanya yang menikmati sahaja yang tahu rasanya”.
“Ana sirrri waana sirruhu” bermaksud “Aku rahsiamu dan kamu rahsia Aku”.
“La Maujud Bil Haqqi Illalah” bermaksud “Tiada yang wujud ini, selain Allah”.
Mereka yang minum sahaja yang tahu rasa. Untuk mendapat rasa nikmatnya bersolat dengan hukum qalbi itu, marilah kita sama-sama rasa. Jika tuan-tuan berhajat untuk mengembara, untuk merasa atau untuk pergi ke makam (ke peringkat) yang lebih tinggi, ke peringkat yang lebih zuk atau ke peringkat yang lebih atas lagi, tuan-tuan hendaklah sampai kepada tahap “tidak ada rasa dan tidak ada zuk”. Itulah makam sebenar-benar tabdi yang sejati. Jika masih ada rasa atau masih ada zuk, ertinya belum tabdi yang sejati dan belum zuk sejati.
Tabdi sejati itu, adalah duduknya atau berpegangnya sehingga sampai kepada tahap yang “tidak lagi berhuruf, tidak bersuara, tidak berjirim dan tidak lagi berjisim”. Untuk belajar sampai kepada tahap tidak berhuruf dan tidak bersuara itu, hendaklah tuan-tuan sekali lagi ikut apa saranan saya.
Sekarang saya mahu tuan-tuan masuk ke dapur dan ambil cawan. Kemudian letakkan cawan itu di hadapan tuan-tuan. Setelah cawan sudah berada di hadapan mata, jika sudi dan jika boleh sekarang saya mahu tuan-tuan cuba ambil cawan dan letakkan cawan tersebut ke telinga. Dengar baik-baik dan perhalusi baik-baik, setelah cawan itu sudah diletak ke telinga, apakah cawan itu ada berkata-kata? Apakah cawan itu ada mengaku yang dia itu cawan atau apakah cawan itu ada bersuara dan ada mengaku yang dia itu cawan, cuba jawab?
Apakah tuan-tuan ada mendengar percakapan cawan, perkataan cawan atau apakah tuan-tuan mendengar pengakuan cawan? Ternyata cawan tidak mengatakan yang dia itu cawan, ternyata cawan tidak mengaku yang dia itu cawan dan ternyata cawan tidak pernah berkata yang dia itu cawan. Sebab apa cawan tidak mengaku yang dia itu cawan? Sebab cawan tidak mengaku yang dia itu cawan, adalah kerana sememangnya dia itu cawan (sebabnya cawan itu dah memang cawan). Cawan tidak perlu mengaku yang dia itu cawan, sebabnya kerana cawan itu sememangnya sudah cawan. Dia memang sudah cawan, buat apa perlunya lagi kepada pengakuan. Cawan tidak perlu berkata yang dia itu cawan, sebab cawan itu sudah sememangnya cawan.
Tidak mengaku cawanpun, dia sudah sememangnya cawan, jadi buat apa mengaku cawan. Cawan tidak perlu mengaku yang dia itu cawan, sebabnya dia dah memang cawan sejak azali. Biarpun tidak mengaku yang dia itu cawan, memang cawan itu tetap cawan. Cawan tidak perlu mengaku yang dia itu cawan, sebab dia dah memang cawan. Buat apa nak mengaku yang dia itu cawan sedangkan dia itu sudah sememangnya cawan. Jadi tidak perlu lagi cawan mengaku yang dia itu cawan, kerana sememangnya dia itu cawan (cawan tidak perlu mengaku cawan).
Begitulah bagi sesiapa yang berhajat kepada sebenar-benar bersolat (khusyuk atau zuk) kepada Allah Taala. Bagi sesiapa yang sudah sampai ke kemuncaknya zuk, penghujung khusyuk dan bagi yang sudah kemuncaknya tabdi, hendaklah sehingga sampai kepada tahap di mana tidak terlafaz dan sehingga tidak lagi terucap, “La hurfan wala sautin” (Sehingga tak berhuruf dan tak bersuara). Inilah baru dikatakan sampai ke makam tabdi yang sebenar-benar tabdi sejati. Sejati tabdi itu, adalah sehingga terbuang segala rasa. Jika masih merasa itu dan merasa ini, itu tandanya belum rasa. Tahap rasa itu, adalah sehingga tidak merasa, tidak merasa itulah yang dikatakan sebenar-benar rasa.
Solat (sembahyang) dengan hukum qalbi (tabdi) itu, tidak lagi perlu kepada rasa, khusyuk atau zuk. Mana mungkin garam mengenal masin. Mana mungkin orang yang sudah mati (berserah) boleh menerima zuk atau merasa khusyuk? Mana mungkin garam boleh mengenal masin, kerana garam itu sudah sememangnya masin. Mata tidak akan boleh melihat penglihatan kerana penglihatan itu, sudah sememangnya mata. Nak rasa apa lagi, tidakkah yang merasa itu, sudah sememangnya yang dirasa! Yang menilik itu, adalah juga yang ditilik dan yang disembah itu, adalah juga yang menyembah. Itulah tahap penghabisan, tahap penghujung atau tahap penamat makam qalbi yang bernama “tabdi”. Sehingga tidak ada lagi perkara rasa(sehingga tidak ada rasa, itulah sebenar-benar rasa). Begitu juga dengan perkara zuk, penamat, penyudah, pemutus atau penghujung zuk atau khusyuk itu, adalah sehingga sampai kepada tahap hilang rasa dan hilangnya zuk.
Penghujung makrifat itu, adalah sehingga sampai kepada tahap makrifat. Jika kita duduk pada tahap makrifat, itu adalah tahap yang belum mengetahui Allah. Bagi sesiapa yang masih duduk pada tahap ilmu makrifat itu, adalah mereka-mereka yang masih berada atau masih duduk pada tahap anak tangga perkhabaran (tangga ilmu). Sebenar-benar makrifat itu, adalah bilamana sudah tidak lagi ada makrifat, itulah sebenar-benar makrifat yang sejati.
Begitu juga tahap “tabdi”, tahap tabdi itu, adalah tahap tetap, tahap tak bergoyang, tahap putus, tahap bulat dan tahap “Ana Sirri Waana Sirruhu”. Sudah tidak ada istilah engkau dan sudah tidak ada istilah aku. Tahap bersolat dengan hukum qalbi itu, adalah tahap yang sehingga tidak tahu lagi antara aku atau engkau. Tidak ada istilah engkau dan sudah tidak ada lagi istilah aku. Tahap duduk yang putus dan duduk yang sebenar-benar bulat. Tidak ada lagi bahasa untuk menggambarkan tahap tabdi, melainkan “La ya zuk wala ya arif”ertinya “Orang yang mengecapi sahaja yang tahu akan rasanya”, orang yang minum sahaja yang tahu manis atau masinnya air.
Peringkat ini, adalah peringkat hanya Dia yang mengenal Dia, hanya Dia yang memandang Dia, hanya Dia yang mengingati Dia, hanya Dia yang menyembah Dia, hanya Dia yang tahu Dia dan hanya Dia yang seDia-Dianya Dia. Yang Awal, yang Akhir, yang Zahir dan yang Batin itu, adalah Dia seDia-Dianya Dia!
Kepada yang belum sampai kepada tahap ini, janganlah hendaknya pandai-pandai untuk memberi komen. Sebelum memberi komen, sila lihat diri sendiri, apakah tuan-tuan masih ada diri? Jika masih adanya diri, harap jangan sekali-kali memberi komen tetapi sekiranya tuan-tuan telah dapati sudah tidak ada keberadaan diri, silalah beri pendapat, kerana pendapat orang yang sudah tidak ada diri itu, adalah pendapat orang yang sudah mati. Pendapat orang yang sudah mati itu, adalah pendapat yang bersifat “Ada”, adapun yang bersifat“Ada” itu, adalah hanya Allah Taala.
Penghujung rasa, penghujung zuk, penghujung makrifat dan penghujung solat itu, adalah kembalinya kita kepada anak tangga “syariatin”. Kembalilah kita kepada, “Sunnah Muhamad Rasulullah”.

Kitab TEBERUBUT " MEMANDANG YANG SATU ADA PADA YANG BANYAK DAN MEMANDANG YANG BANYAK ADA PADA YANG SATU "

ILMU akan bermamfaat jika di amalkan dan Dasar Pemahaman ILMU HAKEKAT untuk di praktekkan dalam kehidupan bermasyarakat adalah :
" MEMANDANG YANG SATU ADA PADA YANG BANYAK DAN MEMANDANG YANG BANYAK ADA PADA YANG SATU "
SATU yang dimaksud adalah ........ Setiap Manusia memiliki RUH yang berasal dari NUR MUHAMMAD yang terbit dari NURULLAH yang terbit dari DZAT MAHA MUTLAK yang HIDUP dan MENGHIDUPKAN..........
Hadist Rasulullah Saw :
Barang siapa melihat kepada sesuatu dan tidak dilihatnya ALLAH didalam sesuatu itu maka penglihatannya itu BATHIL yaitu SIA-SIA.
Yang selanjutnya di perkuat lagi oleh para sahabat :
Sayyidina Abu bakar RA :
Tidak aku lihat sesuatu melainkan kulihat Allah sebelumnya.
Sayydina Umar RA :
Tidak aku lihat sesuatu melainkan kulihat ALLAH sesudahnya.
Sayyidina USTMAN RA :
Tidak aku lihat sesuatu melainkan ALLAH besertanya.
Sayyidina Ali Karramallahu Wajhahu :
Tidak aku lihat sesuatu melainkan aku lihat ALLAH didalamnya.
Maka....
Jika mengatakan KAFIR pada seseorang baik MUSLIM maupun NON MUSLIM maka sama dengan MENGKAFIRKAN NUR MUHAMMAD yang terbit dari NURULLAH yang terbit dari DZAT MAHA MUTLAK ALLAH yang HIDUP dan MENGHIDUPKAN..........
Jika mengatakan SESAT pada seseorang baik MUSLIM maupun NON MUSLIM pada seseorang maka sama dengan MENYATAKAN SESAT PADA NUR MUHAMMAD yang terbit dari NURULLAH yang terbit dari DZAT MAHA MUTLAK ALLAH yang HIDUP dan MENGHIDUPKAN.........
Jika BERMUSUHAN , BENCI , FITNAH, Dll pada seseorang baik MUSLIM maupun NON MUSLIM maka sama dengan BERMUSUHAN , BENCI , FITNAH, Dll kepada NUR MUHAMMAD yang terbit dari NURULLAH yang terbit dari DZAT MAHA MUTLAK ALLAH yang HIDUP dan MENGHIDUPKAN........
Itu sebabnya TIDAK ADA PERDEBATAN tentang SALAH dan BENAR karena sudah tergantikan dengan KETENTUAN dan KEHENDAK ALLAH SWT..............., hadist Qudsi , Berkata Abu Hurairah ra. Bahwa Rasulullah Saw bersabda : Allah Swt berfirman :
Tanda pengenalan hamba-hamba-Ku di hatinya terhadap-Ku ialah dengan menyangka baik terhadap qadar-Ku, tiadalah dikeluh-kesahkannya hukum-hukum-Ku, tiadalah dirasakannya lambat kurnia-Ku dan senantiasa malu berbuat maksiat.” [HR. Dailami]

30 ORANG YANG PERTAMA DALAM ISLAM

::[TERKEDU KENA GINI]::
Orang pertama cipta telefon ? Alexander Graham Bell ..
Orang pertama tulis bismillah ? ????? 
Kalau Anak kalau tanya mampus nak jawab..
So simpan nota nih....

30 ORANG YANG PERTAMA DALAM ISLAM 
------------------------------
1. Orang yang pertama menulis Bismillah : Nabi Sulaiman AS.

2. Orang yang pertama minum air zamzam : Nabi Ismail AS.
3. Orang yang pertama berkhatan : Nabi Ibrahim AS.
4. Orang yang pertama diberikan pakaian pada hari qiamat : Nabi Ibrahim AS.
5. Orang yang pertama dipanggil oleh Allah pada hari qiamat : Nabi Adam AS.
6. Orang yang pertama mengerjakan saie antara Safa dan Marwah : Sayyidatina Hajar (Ibu Nabi Ismail AS).
7. Orang yang pertama dibangkitkan pada hari qiamat : Nabi Muhammad SAW.
8. Orang yang pertama menjadi khalifah Islam : Abu Bakar As Siddiq RA.
9. Orang yang pertama menggunakan tarikh hijrah : Umar bin Al-Khattab RA.
10. Orang yang pertama meletakkah jawatan khalifah dalam Islam : Al-Hasan bin Ali RA.
11. Orang yang pertama menyusukan Nabi SAW : Thuwaibah RA.
12. Orang yang pertama syahid dalam Islam dari kalangan lelaki : Al-Harith bin Abi Halah RA.
13. Orang yang pertama syahid dalam Islam dari kalangan wanita : Sumayyah binti Khabbat RA.
14. Orang yang pertama menulis hadis di dalam kitab / lembaran : Abdullah bin Amru bin Al-Ash RA.
15. Orang yang pertama memanah dalam perjuangan fisabilillah : Saad bin Abi Waqqas RA.
16. Orang yang pertama menjadi muazzin dan melaungkan adzan: Bilal bin Rabah RA.
17. Orang yang pertama bersembahyang dengan Rasulullah SAW : Ali bin Abi Tholib RA.
18. Orang yang pertama membuat minbar masjid Nabi SAW : Tamim Ad-dary RA.
19. Orang yang pertama menghunuskan pedang dalam perjuangan fisabilillah : Az-Zubair bin Al-Awwam RA.
20. Orang yang pertama menulis sirah Nabi SAW : Ibban bin Othman bin Affan RA.
21. Orang yang pertama beriman dengan Nabi SAW : Khadijah binti Khuwailid RA.
22. Orang yang pertama mengasaskan usul fiqh : Imam Syafei RH.
23. Orang yang pertama membina penjara dalam Islam: Ali bin Abi Tholib RA.
24. Orang yang pertama menjadi raja dalam Islam : Muawiyah bin Abi Sufyan RA.
25. Orang yang pertama membuat perpustakaan awam : Harun Ar-Rasyid RH.
26. Orang yang pertama mengadakan baitul mal : Umar Al-Khattab RA.
27. Orang yang pertama menghafal Al-Qur'an selepas Rasulullah SAW : Ali bn Abi Tholib RA.
28. Orang yang pertama membina menara di Masjidil Haram Mekah : Khalifah Abu Ja'far Al-Mansur RH.
29. Orang yang pertama digelar Al-Muqry : Mus'ab bin Umair RA.
30. Orang yang pertama masuk ke dalam syurga : Nabi Muhammad SAW.

Tiga Sahabat Nabi Yang Berdakwah di Yaman

Imam 'Ali bin Abi Thalib, Abu Musa Al-Asy'ari & Mu'adz bin Jabal, Tiga Sahabat Nabi Yang Berdakwah di Yaman

Masjid Asya’ir di Zabid Yaman, didirikan oleh Abu Musa Al-Asy'ari
Masjid Asya’ir di Zabid Yaman, didirikan oleh Abu Musa Al-Asy'ari
negeri Yaman, tepatnya ke Zabid, pada tahun 8 Hijriah.


Masjid Jami’ Khabir didirikan oleh Imam Ali bin ABi Thalib di San'a Yaman
Masjid Jami’ Khabir didirikan oleh Imam Ali bin ABi Thalib di San'a Yaman


Pada tahun inilah Nabi Muhammad saw mengutus para sahabat ra untuk menyebarkan Islam ke negeri Yaman secara berpencar. Di antara para sahabat ra tersebut adalah Sayyidina ‘Ali bin Abi Thalib kwj ke San’a (ibu kota Yaman) dan mendirikan Masjid Jami’ Khabir, Imam Muadz bin Jabal ra ke Taiz, ujung Yaman Selatan, dan mendirikan Masjid Janad, serta Imam Abu Musa al-Asy’ari ra ke Zabid dan mendirikan Masjid Asya’ir.


Masjid Janad di Ta'iz, Ujung Yaman Utara, didirikan oleh Mu'adz bin Jabal
Masjid Janad di Ta'iz, Ujung Yaman Utara, didirikan oleh Mu'adz bin Jabal

Bangunan masjid ini terletak di antara rumah-rumah penduduk sehingga tidak terlihat dari kejauhan. Hanya lorong yang memisahkan masjid dengan bangunan yang lain sehingga tidak ada taman atau tempat parkir di sekitarnya. Lantai dasar masjid ini menjulang ke dalam karena timbunan tanah sekitarnya didirikan pertama kali dengan batang-batang kurma dan atapnya terbuat dari daun-daun kurma.

Hal menarik lainnya adalah mimbar khutbah Jumat peninggalan Abu Musa al-Asya’ari ra yang masih ada di dalam Masjid Asya’ir ini. Bentuk mimbar khutbah ini sama persis dengan bentuk mimbar khutbah yang digunakan oleh Nabi Muhammad saw sampai era Khalifah ‘Utsman bin ‘Affan ra, yaitu mimbar yang terbuka depannya dan memiliki tiga anak tangga dari depan di mana khatib menaiki mimbarnya dari depan, berdiri pada anak tangga kedua dan duduk di anak tangga ketiga.

Seiring perjalanan masa, masjid ini diperbarui dengan tanah liat sampai sekarang serta dilapisi kapur. Dalam sejarahnya, masjid ini mengalami tiga fase pembangunan. Pertama, saat dibangun dengan batang kurma. Kedua, pergantian dari pohon kurma ke tanah liat dan ketiga adalah perluasan oleh Kesultanan Zabid pada waktu itu sehingga di dalam masjid ini terdapat tiga mihrab (tempat imam berdiri shalat).

Kita juga dapat melihat maktab atau pustaka yang berisi kitab-kitab klasik termasuk Alquran tulisan tangan. Masjid ini tidak berlantai keramik, tidak ada lampu hias, tidak bercat warna-warni, dan kaligrafi modern serta hanya beralas tikar seadanya.

Pelaksanaan Maulid Nabi Muhammad saw di masjid ini dimulai setelah shalat Isya hingga tengah malam yang diisi dengan pembacaan Kitab Maulid al-Daiba’i, suatu kitab maulid yang disusun oleh Imam ‘Abd al-Rahman al-Daiba’i, salah seorang ulama besar Zabid sendiri, di mana sebelumnya terlebih dahulu dihidangkan makanan dengan menu makanan yang sama untuk seluruh jamaah. Acara maulid di sini dihadiri mulai dari anak-anak, pemuda hingga orang tua. Setelah berzikir dan berselawat, hal yang paling mengagumkan pula adalah ketika dipersilakan mencium sisa rambut Rasulullah saw.

Menurut salah satu riwayat, sisa rambut ini pada awalnya berada di Madinah, namun seiring perjalanan waktu, rambut tersebut sampai ke Zabid.

Berkata Imam Jalal al-Din al-Suyuthi dalam kitabnya, al-Wasail fi Syarh al-Syamail, “Setiap rumah atau masjid atau kawasan yang dibacakan Maulid Nabi saw, maka pasti orang-orang di tempat itu dinaungi oleh para malaikat dan Allah Swt akan melimpahi mereka dengan rahmat dan dikunjungi malaikat yang membawa cahaya.”

Bagaimana mampu meng-esa-kan Dia

bagaimana mampu meng-esa-kan Dia
se-andainya Dia tiada pada segala
bagaimana mampu meng-esa-kan Dia
se-andainya Dia tiada dirasa
bagaimana mampu meng-esa-kan Dia
se-andainya Dia jauh dihujung sana
bagaimana mampu meng-esa-kan Dia
se-andainya Dia tiada bersama-sama
bagaimana mampu meng-esa-kan Dia
se-andainya Dia berpisah dengan kita
bagaimana mampu meng-esa-kan Dia
se-andainya kita merasa ada
lenyap rasa diri ada
hadir rasa Dia ada
lenyap rasa diri hidup
hadir rasa Dia hidup
lenyap rasa diri melihat
hadir rasa Dia melihat
lenyap rasa diri mendengar
hadir rasa Dia mendengar
lenyap rasa diri berkata
hadir rasa Dia berkata
lenyap rasa diri berkuasa
hadir rasa Dia berkuasa
lenyap rasa diri berkehendak
hadir rasa Dia berkehendak
lenyap rasa diri berilmu
hadir rasa Dia berilmu
lenyap segala selain Dia
baru nyata ujudNya Dia
kemudian sebutlah kalimah itu
ALLAH HU AKHBAR !
ALLAH HU AKHBAR !
ALLAH HU AKHBAR !
maka
pandanglah yang memandang
rasalah yang merasa ...

9 ZULHIJJAH TAHUN 10 HIJRAH, DI LEMBAH URANAH, GUNUNG 'ARAFAH

9 ZULHIJJAH TAHUN 10 HIJRAH, DI LEMBAH URANAH, GUNUNG 'ARAFAH
"Wahai manusia dengarlah baik-baik apa yang hendak ku katakan !!! Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini. Oleh itu dengarlah dengan teliti kata-kataku ini dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir di sini pada hari ini.
Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini dan kota ini sebagai suci maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak.
Janganlah kamu sakiti sesiapapun agar orang lain tidak menyakiti kamu pula. Ingatlah bahwa sesungguhnya kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti akan membuat perhitungan atas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba', oleh itu segala urusan yang melibatkan riba' hendaklah dibatalkan mulai sekarang.
Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikutinya dalam perkara-perkara kecil.
Wahai manusia, sebagaimana kamu mempunyai hak atas para isteri kamu, mereka juga mempunyai atas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan mereka ke atas kamu maka mereka juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam suasana kasih sayang.
Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik! dan berlemah lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia. Dan hak kamu ke atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.
Wahai manusia, dengarlah bersungguh-sungguh kata-kataku ini. Sembahlah Allah, dirikanlah solat lima kali sehari, berpuasalah di Bulan Ramadhan, tunaikanlah zakat dan harta kekayaan kamu dan kerjakanlah ibadah haji sekiranya mampu.
Ketahuilah bahawa setiap Muslim adalah saudara kepada Muslim yang lain. Kamu semua adalah sama; tidak ada seorangpun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam taqwa dan amal soleh.
Ingatlah bahawa kamu akan mengadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggungjawabkan atas segala apa yang telah kamu lakukan. Oleh itu, awasilah tindak-tanduk kamu agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku.
Wahai manusia, tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan lahir agama baru. Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah disampaikan kepada kamu.
Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah Al-Quran dan Sunnahku.
Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku ini menyampaikannya pula kepada orang lain dan hendaklah orang yang lain itu menyampaikannya pula kepada orang lain dan begitu seterusnya.
Semoga orang yang terakhir yang menerimanya lebih memahami kata-kataku ini dari mereka yang mendengar terus dariku. Saksikanlah Ya Allah, bahawasanya aku telah sampaikan risalah-Mu kepada hamba-hamba- Mu. "
----------------------------
Allahumma solli'ala Muhammad wa'ala ali Muhammad

Subhnallah... Mashallah..

Rasulullah SAW di utus ke dunia bukan sekedar menyampaikan kebenaran dari sisi Allah

Rasulullah SAW di utus ke dunia bukan sekedar menyampaikan kebenaran dari sisi Allah atau hanya menyampaikan hukum-hukum yang dibolehkan atau di larang oleh Allah. Tujuan lebih hakiki dari keberadaan Nabi adalah agar manusia bisa mengenal Allah dan merasakan kehadiran-Nya dalam setiap saat. Rasul adalah pembawa wasilah dari sisi Allah dan melalui wasilah itulah manusia bisa berkomunikasi dengan Allah. 

Surat Al-Maidah 35 mewajibkan seluruh orang beriman untuk mencari wasilah agar menemukan kemenangan di dunia dan akhirat.Wasilah bukanlah amal ibadah (shalat, puasa, zakat dll) seperti yang ditafsirkan secara syariat, karena seluruh amal ibadah hanyalah bentuk dari proses penyembahan terhadap Allah. Shalat, Puasa dan lain-lain hanya akan menjari ritual hampa, menjadi tradisi dan budaya saja kalau tidak mempunyai ruh dari ibadah itu sendiri. 

Ibadah mempunyai unsur zahiriah dan bathiniah dan keduanya harus ada agar ibadah diterima disisi Allah. Secara zahir anggota badan kita harus mengikuti aturan-aturan yang telah disampaikan Allah kepada Rasul-Nya tanpa melebihkan dan menguranginya. Aturan itu sudah menjadi standar sebagai contoh bentuk gerakan shalat, jumlah rakaat shalat, aturan-aturan puasa, itu semua sudah baku dan tidak bisaditambah atau dikurangi. 

Disamping aturan aspek zahir, ibadah memiliki aspek bathin dan ini merupakan hal yang sangat pokok.Fisik manusia harus diajarkan cara menyebut nama Allah begitu pula rohani manusia, harus diajarkan cara menyebut nama Allah. Di dunia ini sangat banyak orang yang bisa mengajarkan cara fisik manusia untuk menyebut nama Allah, dalam hal ini kita tidak kekurangan Guru, 

Akan tetapi Guru yang bisa mengajarkan rohani kita untuk menyebut nama Allah itu sangat langka. Fisik manusia bisa diajarkan oleh Guru fisik, gerakan shalat, aturan puasa dan lain sebagainya, sementara rohani manusia harus diajarkan oleh rohani pula. Tidak mungkin rohani manusia diajarkan oleh Guru Jasmani, keduanya mempunyai unsur dan sifat yang berbeda. 

Rohani manusia diajarkan oleh rohani Rasulullah SAW yang telah berisi Kalimah Allah yang berasal dari sisi Allah. Unsur Kalimah Allah yang ada dalam diri Muhammad bin Abdullah inilah yang menyebabkan pangkat Beliau bisa menjadi Rasul. Nur Allah yang diberikan kepada Rasul dan orang-orang yang dikehendaki-Nya itulah yang kemudian disebut sebagai Wasilah.

Disinilah sebenarnya letak perbedaan antara pengamal tarekat/tasawuf dengan orang yang hanya memahami Islam secara syariat saja. Pengamal tarekat untuk bisa menapaki jalan berguru terlebih dulu memahami dan menjalankan aturan-aturan Allah yang kita sebut syariat dan aturan itu akan tetap dilaksanakan seterusnya. 

Pelaksanaan syariat oleh pengamal tarekat tidak lagi hanya sekedar memenuhi kewajiban ibadah akan tetapi mereka sudah masuk kepada alam hakikat dari ibadah itu sendiri.Untuk bisa menyelami samudera hakikat yang maha luas, diperlukan seorang pembimbing yang ahli dibidangnya agar tidak tersesat dan pembimbing ini dikenal sebagai Guru Mursyid.

Dalam khazanah ilmu tasawuf Guru Mursyid mempunyai peranan besar dalam membentuk hierarki manusia untuk sampai ke tingkat realisasi tertinggi dalam menempuh perjalanan spiritual, karena dimensi Al-Qur’an telah tertanam dalam dirinya. Hanya saja persoalan ini jarang dikupas dan diteliti lebih dalam sehingga masih menjadi sebuah misteri dalam kehidupan manusia. 

Bahkan pemuka agama sekalipun banyak yang belum mengetahuinya. Guru Mursyid hanya dimengerti oleh hati yang terbuka dan jiwa yang telah disucikan.Predikat mulia yang diberikan secara khusus oleh Allah kepada manusia pilihan ini sebenarnya secara gambling telah disebutkan dalam Al-Qur’an surah Al-Kahfi ayat 17 dengan sebutan “Waliyam Mursyida”artinya wali yang mursyid. Kata “Wali” di sini dalam versi kaum Sufi diartikan sebagai figure manusia suci, pemimpin rohani, manusia yang sangat taat beribadah kepada Allah dan Rasul-Nya. 

Sedangkan kata “Mursyid” diartikan sebagai nul Ilahi, cahaya Ilahi, atau energy Ilahi.“Cahaya di atas cahaya, Tuhan akan menuntun kepada cahaya-Nya, siapa yang dikehendaki-Nya”(QS. An-Nur : 35).

Jadi hakikat Mursyid itu tidak berwujud, akan tetapi setelah masuk ke dalam rumah wujud berulah ia memiliki wujud. Maka nur Ilahi atau energi Ilahi yang telah mewujud dlam rohani sang guru itulah yang disebut dengan Wali yam Mursyida. Dan Mursyid itu tidak banyak, yang banyak adalah badan ragawi yang disinggahi, hanya penampakan fisiknya. 

Ibarat pancaran sinar matahari yang masuk ke berbagai lobang, kelihatan banyak tetapi hakikatya hanya satu, sinar itu-itu juga.KataNur(cahaya) yang bermakna mursyid, tidak diartikan sebagai cahaya dalam pegertian bahasa. Mursyid sendiri berasal dari kata “Irsyad” yang artinya petunjuk. Petunjuk yang bersumber dari nur Ilahi. Jika kata “Irsyad” ditambahkan “mim” di depannya maka petunjuk tersebut terdapat pada sesuatu (dimikili oleh sesuatu). 

Maka“mim”harus diartikan sebagai seseorang yang memegang kualitas irsyad. Karena kata Waliyam Mursyida dalam surah al-Kahfi ayat 17 secara umum diartikan sebagai “pemimpin” maka di zaman sekarang pemimpin organisasi yang tidak ada hubungan dengan tasawuf diberi gelar “mursyid” atau ada orang yang nama pribadinya itu mursyid. 

Karena mursyid hakikatnya adalah nur Allah, maka orang yang kita sebut Guru Mursyid itu benar-benar mempunyai kualitas sempurna sebagai pembawa wasilah dari Allah berubah Nur Allah bukan sekedar gelar saja. Begitu langkanya Guru Mursyid yang benar-benar memenuhi kualifikasi sebagai mursyid sehingga imam al-Ghazali mengatakan, “Menemukan Guru Mursyid itu lebih mudah menemukan sebatang jarum yang disembunyikan di padang pasir yang gelap gulita”. 

Pembahasan yang mendalam tentang Guru Mursyid diperlukan untuk memberikan keyakinan kepada pengamal tarekat khususnya betapa luar biasa orang-orang yang telah memiliki Guru Mursyid yang berkualitas sehingga hidup mereka benar-benar terbimbing ke jalan Allah SWT sehingga mereka selalu bersyukur kepada Allah dengan jalan berkhidmat kepada Guru nya dengan penuh adab dan cinta. 

Saya sudahi dulu tulisan ini dan saya rencanakan tulisan ini akan dibuat bersambung mengupas lagi secara lebih mendalam tentang Guru Mursyid dan Wasilah agar kita semua bisa lebih memahaminya. Menyambut malam penuh berkah ini, mudah-mudahan tulisan ini menambah semangat kepada sahabat-sahabat sekalian yang akan mengikuti “tawajuh” setiap malam jum’at untuk menjolok karunia Allah sebagai kunci kemenangan dunia dan akhirat.

Ahad, 13 April 2014

JA’FAR BIN ABI THALIB

JA’FAR BIN ABI THALIB, JASMANI DAN PERANGAINYA MIRIP RASULULLAH
Perhatikan kemudaannya yang gagah tampan serta berwibawa . . . .

Perhatikan warna kulitnya yang cerah bercahaya Perhatikan kelemah lembutannya, sopan santun, kasih sayangnyaj kebaikannya, kerendahan hati serta ketaqwaannya. . . .

an jiwanya. Perhatikan kejujuran dan amanahnya ….
Lihatlah, pada dirinya bertemu segala pokok kebaikan, keutamaan dan kebesaran.

Anda jangan heran tercengang, karena anda sekarang berada di hadapan seorang manusia yang mirip dengan Rasulullah dalam ujud tubuh dan tingkah laku atau budi pekertinya. Anda berada di muka seseorang yang telah diberi gelar oleh Rasul sendiri sebagai “Bapak si miskin”. Anda berhadapan dengan seseorang yang diberi gelar “Si Bersayap dua di surga”. Anda di muka “Si Burung surga” yang selalu berkicau. Siapakah itu …? Itulah Ja’far bin Abi Thalib! Salah seorang pelopor ter­nama Islam. Perintis utama yang terkemuka, di antara orang­orang yang telah melibatkan seluruh kehidupannya dan memiliki saham besar dalam menempa hati nurani kehidupan ….

Ia datang kepada Rasulullah saw. memasuki Agama Islam, dengan mengambil kedudukan tinggi di antara mereka yang sama-sama pertama kali beriman. Ikut pula isterinya Amma binti ‘Umais menganut Islam pada hari yang sama. Keduanya selaku suami isteri ikut menanggung derita, dengan seluruh keberanian dan ketabahan tanpa memikirkan kapan waktu penderitaan itu berakhir. Sewaktu Rasulullah memilih shahabat-shahabatnya yang akan hijrah ke Habsyi (Ethiopia), maka tanpa berfikir panjang Ja’far bersama isterinya tampil mengemukakan diri, hingga tinggal di sana selama beberapa tahun. Di sana mereka dikaruniai Allah tiga orang anak yaitu: Muhammad, Abdullah dan ‘Auf.

Selama di Ethiopia, maka Ja’far bin Abi Thaliblah yang tampil menjadi juru bicara yang lancar dan sopan, serta cocok menyandang nama Islam dan utusannya. Demikian adalah hikmat Allah yang tidak ternilai yang telah dikaruniakan kepadanya, berupa hati yang tenang, akal fikiran yang cerdas, jiwa yang mampu membaca situasi dan kondisi serta lidah yang fasih.

Dan sekalipun saat-saat pertempuran Muktah yang dihadapi­nya kemudian sampai ia gugur sebagai salah seorang syuhada, merupakan saatnya yang terdahsyat, teragung dan terabadi, tetapi hari-hari berdialog yang dilakukannya dengan Negus, tak kurang dahsyat dan seramnya, bahkan tak kurang hebat nilai martabatnya . . .. Sungguh hari itu adalah hari istimewa dan penampilan yang mempesona ….

Peristiwa tersebut terjadi, karena Kaum Muslimin hijrahnya ke Ethiopia, membuat kaum Quraisy tak pernah senang dan diam, bahkan menambah membangkitkan kemarahan dan rasa dengki mereka, bahkan mereka sangat takut dan cemas kalau­kalau Kaum Muslimin di tempatnya yang baru ini, menjadi bertambah kuat dan jumlahnya semakin banyak.

Bahkan bila kesempatan berkembang dan bertambah kuat ini tidak sampai terjadi, mereka tetap tidak merasa puas, di­sebabkan orang-orang Islam itu lepas dari tangan dan terhindar dari penindasan mereka, dan tentulah mereka akan menetap di sana dengan harapan dan masa depan yang gemilang, yang akan melegakan jiwa Muhammad saw. dan lapangnya dada Islam.

Karena itulah para pemimpin Quraisy mengirimkan dua orang utusan terpilih pada kaisar (Negus), lengkap dengan mem­bawa hadiah-hadiah yang sangat berharga dari kaum Quraisy, kedua utusan ini menyampaikan harapan Quraisy agar Negus mengusir Kaum Muslimin yang hijrah dan datang melindungkan ,diri itu keluar dari negerinya dan menyerahkannya kepada mereka. Dua utusan yang datang itu ialah Abdullah bin Abi Rabi’ah dan Amar bin ‘Ash, yang keduanya di waktu itu belum lagi masuk Islam.

Negus yang waktu itu bertakhta di singgasana Ethiopia, adalah seorang tokoh yang mempunyai iman yang kuat. Dalam lubuk hatinya, ia menganut agama Nasrani secara murni dan padu, jauh dari penyelewengan dan lepas dari fanatik buta dan menutup diri. Nama baiknya telah tersebar ke mana-mana, dan perjalanan hidupnya yang adil telah melampaui batas negerinya. Oleh karena inilah Rasulullah saw. memilih negerinya menjadi

tempat hijrah bagi shahabat-shahabatnya, dan karena ini pulalah ,kaum kafir Quraisy merasa khawatir kalau-kalau maksud dan tipu muslihat mereka jadi gagal dan tidak berhasil. Dari itu kedua utusannya dibekali sejumlah hadiah besar yang berharga untuk pembesar-pembesar agama dan pejabat gereja di sana.

Pemimpin-pemimpin Quraisy menasihati kedua utusannya agar mereka jangan menghadap kaisar dulu sebelum memberikan ,hadiah-hadiah kepada Patrik dan Uskup, dengan tujuan agar Para pendeta itu merasa puas dan berfihak kepada mereka, dan agar orang-orang itu menyokong tuntutan mereka di hadapan kaisar kelak. Kedua utusan itu pun sampailah ketempat tujuan mereka, Ethiopia. Mereka menghadap pemimpin-pemimpin agama dengan membawa hadiah-hadiah besar yang dibagi-bagikannya kepada mereka. Kemudian mereka kirim pula hadiah-hadiah kepada Negus. Demikianlah keduanya terus-menerus membangkitkan dendam kebencian di antara para pendeta. Keduanya berharap dengan sokongan moril para pendeta itu, Negus akan mengusir Kaum Muslimin keluar dari negerinya.

Demikianlah, hari-hari di saat keduanya akan menghadap kaisar sudah ditetapkan. Dan Kaum Muhajirin pun diundang untuk menghadapi dendam kesumat Quraisy yang masih hendak melakukan muslihat keji dan menimpakan siksaan kepada mereka ….

Dengan air muka yang jernih berwibawa, dan kerendahan hati yang penuh pesona, baginda Negus pun duduklah di atas kursi kebesarannya yang tinggi, dikelilingi oleh para pembesar gereja dan agama serta lingkungan terdekat istana. Di hadapan­nya di atas suatu ruangan luas duduk pula Kaum Muhajirin Islam, yang diliputi oleh ketenteraman dari Allah dan dilindungi oleh rahmat-Nya.

Kedua utusan kaum Quraisy berdiri mengulangi tuduhan mereka yang pernah mereka lontarkan terhadap Kaum Muslimin di hadapan kaisar pada suatu pertemuan khusus yang disediakan oleh kaisar sebelum pertemuan besar yang menegangkan ini:

“Baginda Raja yang mulia. Telah menyasar ke negeri paduka orang-orang bodoh dan tolol. Mereka tinggalkan agama nenek moyang mereka, tapi tidak pula hendak memasuki agama paduka. Bahkan mereka datang membawa Agama baru yang mereka ada-adakan, yang tak pernah kami kenal, dan tidak pula oleh paduka. Sungguh, kami telah diutus oleh orang-orang mulia dan terpandang di antara bangsa dan bapak-bapak mereka, paman-paman mereka, keluarga-keluarga mereka, agar paduka sudi mengembalikan orang-orang ini kepada kaumnya kembali”.

Negus memalingkan mukanya ke arah Kaum Muslimin sambil melontarkan pertanyaan:

“Agama apakah itu yang menyebabkan kalian meninggalkan bangsa kalian, tapi tak memandang perlu pula kepada agama kami?”

.Ja’far pun bangkit berdiri, untuk menunaikan tugas yang telah dibebankan oleh kawan-kawannya sesama Muhajirin yakni tugas yang telah mereka tetapkan dalam suatu rapat yang diadakan sebelum pertemuan ini. Dilepaskannya pandangan ramah penuh kecintaan kepada baginda Raja yang telah berbuat baik menerima mereka, lalu berkata:

“Wahai paduka yang mulia! Dahulu kami memang orang-orang yang jahil dan bodoh kami menyembah berhala, memakan bangkai, melakukan pekerjaan-pekerjaan keji, memutuskan silaturrahmi, menyakiti tetangga dan orang yang berkelana. Yang kuat waktu itu memakan yang lemah. Hingga datanglah masanya Allah mengirimkan Rasul-Nya kepada kami dari kalang­an kami. Kami kenal asal-usulnya, kejujuran, ketulusan dan kemuliaan jiwanya. la mengajak kami untuk mengesakan Allah dan mengabdikan diri pada-Nya, dan agar membuang jauh-jauh apa yang pernah kami sembah bersama bapak-bapak kami dulu berupa batu-batu dan berhala . . . . Beliau menyuruh kami bicara benar, menunaikan amanah, menghubungkan silaturrahmi, berbuat baik kepada tetangga dan menahan diri dari menumpah­kan darah serta semua yang dilarang Allah …. .

Dilarangnya kami berbuat keji dan zina, mengeluarkan ucapan bohong, memakan harta anak yatim, dan menuduh berbuat jahat terhadap wanita yang baik-baik . . . . Lalu kami membenarkan dia dan kami beriman kepadanya, dan kami ikuti dengan taat apa yang disampaikannya dari Tuhannya. Lalu kami beribadah kepada Tuhan Yang Maha Esa dan tidak kami persekutukan sedikit pun juga, dan kami haramkan apa yang diharamkan-Nya kepada kami, dan kami halalkan apa yang dihalalkan-Nya untuk kami.

Karenanya kaum kami sama me­musuhi kami, dan menggoda kami dari Agama kami, agar kami kembali menyembah berhala lagi, dan kepada perbuatan-per­buatan jahat yang pernah kami lakukan dulu. Maka sewaktu mereka memaksa dan menganiaya kami, dan menggencet hidup kami, dan menghalangi kami dari Agama kami, kami keluar hijrah ke negeri paduka, dengan harapan akan mendapatkan perlindungan paduka dan terhindar dari perbuatan-perbuatan aniaya mereka. . . .”.

Ja’far mengucapkan kata-kata yang mempesona ini laksana cahaya fajar. Kata-kata itu membangkitkan perasaan dan ke haruan pada jiwa Negus, lalu sambil menoleh pada Ja’far baginda bertanya:

“Apakah anda ada membawa sesuatu (wahyu) yang diturunkan atas Rasulmu itu?”

Jawab Ja’far: “Ada”.

Tukas Negus lagi: “Cobalah bacakan kepadaku”.

Lalu Ja’far langsung membacakan bagian dari surat Maryam dengan irama indah dan kekhusyu’an yang m‘emikat. Men­dengar itu, Negus lalu menangis dan para pendeta serta pembesar­-pembesar agama lainnya sama menangis pula. Sewaktu air mata lebat dari baginda sudah berhenti, ia pun berpaling kepada kedua utusan Quraisy itu, seraya berkata:

“Sesungguhnya apa yang dibaca tadi dan yang dibawa oleh Isa a.s. sama memancar dari satu pelita. Kamu keduanya dipersilah­kan pergi! Demi Allah kami tak akan menyerahkan mereka kepada kamu!”

Pertemuan itu pun bubar sudah. Allah telah menolong hamba-hamba-Nya dan menguatkan mereka, sementara kedua utusan Quraisy mendapat kekalahan yang hina. Tetapi Amr bin ‘Ash adalah seorang lihai yang ulung dan penuh dengan tipu muslihat licik, tidak hendak menyerah kalah begitu saja, apalagi berputus asa. Demikianlah, begitu ia kembali bersama temannya ke tempat tinggalnya, tak habis-habisnya ia berfikir dan memutar otak, dan akhirnya berkata kepada temannya:

“Demi Allah, besok aku akan kembali menemui Negus, akan kusampaikan kepada baginda keterangan-keterangan yang akan memukul Kaum Muslimin dan membasmi urat akar mereka!” Jawab kawannya: “Jangan lakukan itu, bukankah kita masih ada hubungan keluarga dengan mereka, sekalipun mereka berselisih paham dengan kita!”

Jawab Amr: “Demi Allah, akan kuberitakan kepada Negus, bahwa mereka mendakwakan Isa anak Maryam itu manusia biasa seperti manusia yang lain”.

Inilah rupanya suatu tipu muslihat baru yang telah diatur oleh utusan Quraisy terhadap Kaum Muslimin, untuk memojok­kan mereka ke sudut yang sempit, dan untuk menjatuhkan mereka ke lembah yang curam. Seandainya orang Islam terang­terangan mengatakan, bahwa Isa itu salah seorang hamba Allah seperti manusia lainnya, pasti hal ini akan membangkitkan kemarahan dan permusuhan Raja dan kaum agama …. Sebalik­nya jika mereka meniadakan pada Isa ujud manusia biasa, niscaya keluarlah mereka dari ‘aqidah agama mereka … !

Besok paginya kedua utusan itu segera menghadap Raja, dan berkata kepadanya:

“Wahai Sri Paduka! Orang-orang Islam itu telah mengucapkan suatu ucapan keji yang merendahkan kedudukan Isa …”. Para pendeta dan kaum agama menjadi geger dan gempar …. Gam­baran dari kalimat pendek itu eukup menggoncangkan Negus dan para pengikutnya. Mereka memanggil orang-orang Islam sekali lagi, untuk menanyai bagaimana sebenarnya pandangan Agama Islam tentang Isa al-Masih … .

Tahulah orang-orang Islam sekarang bahwa akan ada per­‘Musyawaratan baru. Mereka duduk berunding, dan akhirnya .memperoleh kata sepakat, untuk menyatakan yang haq saja, sebagaimana yang mereka dengar dari Nabi, mereka. Mereka tak hendak menyimpang serambut pun daripadanya, dan biarlah terjadi apa yang akan terjadi ….

Pertemuan baru pun diadakanlah. Negus memulai percakapan dengan bertanya kepada Ja’far: “Bagaimana pandangan kalian terhadap Isa?”

Ja’far bangkit sekali lagi laksana menara laut yang me­mancarkan sinar terang, ujarnya: “Kami akan mengatakan tentang Isa a.s., sesuai dengan keterangan yang dibawa Nabi kami Muhammad saw. bahwa:

“la adalah seorang hamba Allah dan Rasul-Nya serta kalimah-Nya yang ditiupkan-Nya kepada Maryam dan ruh daripada-Nya . . . “.

Negus bertepuk tangan tanda setuju, seraya mengumumkan, mernang begitulah yang dikatakan al-Masih tentang dirinya Tetapi pada barisan pembesar agama yang lain terjadi hiruk pikuk, seolah-olah memperlihatkan ketidak setujuan mereka ….

Negus yang terpelajar lagi beriman itu, terus melanjutkan bicaranya seraya berkata kepada orang-orang Islam: “Silahkan anda sekalian tinggal bebas di negeriku! Dan siapa berani mencela dan menyakiti anda, maka orang itu akan mendapat hukuman yang setimpal dengan perbuatannya itu”.

Kemudian Negus berpaling kepada orang-orang besarnya yang terdekat, lalu sambil mengisyaratkan dengan telunjuknya’ ke arah kedua utusan kaum Quraisy, berkatalah ia: “Kembalikan hadiah-hadiah itu kepada kedua orang ini! Aku tak membutuh­kannya! Demi Allah, Allah tak pernah mengambil uang sogokan daripadaku, di kala ia mengaruniakan takhta ini kepadaku karena itu aku pun tak akan menerimanya dalam hal ini … ! “

Kedua utusan Quraisy itu pun pergilah ke luar meninggalkan tempat pertemuan dengan perasaan hina dan terpukul. Mereka segera memalingkan arah perjalanannya pulang menuju Mekah. Juga orang-orang Islam di bawah pimpinan Ja’far, keluar pula tetapi untuk memulai penghidupan baru di tanah Ethiopia, yakni penghidupan yang aman tenteram, sebagai kata mereka: “Di negeri yang baik . . . dengan tetangga yang baik”, hingga akhirnya datang saatnya Allah mengidzinkan mereka kembali kepada Rasul mereka, kepada shahabat dan handai tolan serta kampung halaman mereka. . . .

Di kala Rasulullah bersama Kaum Muslimin sedang bersukaria dengan kemenangan atas jatuhnya Khaibar, tiba-tiba muncullah kembali pulang dari Ethiopia Ja’far bin Abi Thalib, bersama sisa Muhajirin lainnya yang baru kembali dari sana.

Tak terkatakan besarnya hati Nabi dan betapa sukacita, bahagia dan gembiranya ia karena kedatangan mereka . . . ! Di­peluknya Ja’far dengan mesra sambil berkata:

“Aku tak tahu, entah mana yang lebih menggembirakanku, apakah dibebaskan­nya Khaibar atau kembalinya Ja’far!”



Dengan berkendaraan Rasulullah pergi bersama shahabat-shahabatnya ke Mekah, hendak melaksanakan ‘umrah qadla Sekembalinya ke Madinah jiwa Ja’far bergelora dan dipenuhi keharuan, demi mendengar berita dan ceritera sekitar shahabat­-shahabatnya Kaum Muslimin, baik yang gugur sebagai syuhada, maupun yang masih hidup selaku pahlawan-pahlawan yang berjasa dari Perang Badar, perang Uhud, Khandak dan peperang­an-peperangan lainnya. Kedua matanya basah berlinang me­ngenang para Mu’minin yang telah menepati janjinya dengan mengurbankan nyawa karena Allah!Amboi . . . , kapankah aku akan berbuat demikian pula?” pikirnya. Ah . . . hatinya rasa terbang merindukan surga. Ia pun menunggu-nunggu kesempatan dan peluang yang berharga itu, berjuang sebagai syahid di jalan Allah….

Pasukan-pasukan Islam ke perang Muktah yang telah kita bicarakan dahulu, sedang bersiap-siap hendak diberangkatkan. Bendera dan panji-panji perang berkibar dengan megahnya, disertai dengan gemerincingnya bunyi senjata. Ja’far memandang peperangan ini sebagai peluang yang sangat baik dan satu-satunya kesempatan seumur hidup, untuk merebut salah satu di antara dua kemungkinan, yakni: membuktikan kejayaan besar bagi Agama Allah dalam hidupnya atau ia akan beruntung menemui syahid di jalan Allah. Maka ia datang bermohon kepada Rasul Allah untuk turut mengambil bagian dalam peperangan ini ….

Ja’far mengetahui benar, bahwa peperangan ini bukan enteng dan main-main, bahkan bukan peperangan yang keeil, malah sebenarnya inilah suatu peperangan yang luar biasa, baik tentang jauh dan sulitnya medan yang akan ditempuh, maupun tentang besarnya musuh yang akan dihadapi, yang belum pernah dialami ummat Islam selama ini. Suatu peperangan melawan balatentara. kerajaan Romawi yang besar dan kuat, yang memiliki kemampu­an perlengkapan dan pengalaman serta didukung oleh alat per­senjataan yang tak dapat ditandingi oleh orang-orang Arab maupun Kaum Muslimin. Walau demikian, perasaan hati dan semangatnya rindu hendak terbang ke sana. Ja’far termasuk di antara tiga serangkai yang diangkat Rasulullah jadi panglima pasukan dan pemimpinnya di perang Muktah ini. Balatentara Islam pun keluar bergerak menuju Syria dan di dalamnya ter­dapat Ja’far bin Abi Thalib ….

Pada suatu hari yang dahsyat kedua pasukan itu pun ber­hadapan muka, dan tak lama kemudian pecahlah pertempuran hebat. Seharusnya Ja’far akan kecut dan gentar melihat bala­tentara Romawi yang besarnya 200.000 orang prajurit itu, tetapi sebaliknya saat itu bangkitlah semangat juang yang tinggi pada dirinya, karena sadar akan kemuliaan seorang Mu’min yang sejati, dan sebagai seorang pahlawan yang ulung, haruslah kemampuan juangnya berlipat ganda dari musuh ….

Sewaktu panji-panji pasukan hampir jatuh terlepas dari tangan kanan Zaid bin Haritsah, dengan cepatnya disambar oleh Ja’far dengan tangan kanannya pula. Dengan panji-panji di tangan, ia terus menyerbu ke tengah-tengah barisan musuh, serbuan dari seseorang yang berjuang di jalan Allah, dengan tujuan menyaksikan ummat manusia bebas dari kekufuran atau mati syahid, memenuhi panggilan Maha Pencipta. Prajurit. Romawi semakin banyak mengelilinginya. Karena dilihatnya kudanya menghalangi gerakannya, maka Ja’far melompat terjun dari kudanya dengan berjalan kaki, lalu mengayunkan pedangnya ke segala jurusan yang mengenai leher musuhnya, laksana malaikat maut pencabut nyawa. Sekilas terlihat olehnya seorang serdadu musuh melompat hendak menunggangi kudanya. Karena ia tak sudi hewannya itu dikendarai manusia najis, Ja’far pun menebas kudanya dengan pedangnya sampai tewas. Setapak demi setapak ia terus berjalan di antara barisan serdadu Romawi Yang berlapis-lapis yang laksana deru angin mengeroyok hendak membinasakannya, sementara suara meninggi dengan ungkapan­nya yang gemuruh:

“Wahai surga yang kudambakan mendiaminya, Harum semerbak baunya, sejuk segar air minumnya. Tentara Romawi telah menghampiri liang kuburnya, Terhalang jauh dari sanak keluarganya, Kewajibankulah menghantamnya kala menjumpainya”.

Balatentara Romawi menyaksikan bagaimana kemampuan Ja’far bertempur yang seolah-olah sepasukan tentara jua . . .Mereka terus mengepung Ja’far hendak membunuhnya laksana orang-orang gila yang sedang kemasukan setan. Kepungan mereka semakin ketat hingga tak ada harapan untuk lepas lagi. Mereka tebas tangan kanannya dengan pedang hingga putus, tapi sebelum panji itu jatuh ke tanah, cepat disambaruya dengan tangan kirinya Lalu mereka tebas pula tangan kirinya, tapi Ja’far niengepit panji itu dengan kedua pangkal lengannya ke dada. Pada saat yang amat gawat ini, ia bertekad akan memikul tang­gung jawab, untuk tidak membiarkan panji Rasulullah jatuh menyentuh tanah, yakni selagi hayat masih dikandung badan.

Entah kalau ia telah mati, barulah boleh panji itu jatuh ke tanah ….

Di kala jasadnya yang suci telah kaku, panji pasukan masih tertancap di antara kedua pangkal lengan dan dadanya. Bunyi kibaran bendera itu, seolah-olah menghimbau-himbau Abdullah bin Rawahah. Pahlawan ini membelah barisan musuh bagaikan anak panah lepas dari busurnya ke arah panji itu, lalu merenggut­nya dengan kuat. Kemudian berlalu untuk melukis riwayat Yang besar pula.

Demikianlah Ja’far mempertaruhkan nyawa dalam menem­puh suatu kematian agung yang tak ada taranya. Dan begitulah caranya ia menghadap Allah yang Maha Tinggi lagi Maha Mulia, menyampaikan pengurbanan besar yang tidak terkira, berselimut­kan darah kepahlawanannya ….

Allah, Zat yang Maha Mengetahui, menyampaikan berita tentang akhir kesudahan peperangan kepada Rasul-Nya, begitu pula akhir hidup Ja’far. Rasulullah menyerahkan nyawa Ja’far kembali kepada Allah dan beliau pun menangislah . . .

Rasulullah pun pergi ke rumah saudara sepupunya ini, beliau berdo’a untuk anak cucunya. Mereka dipeluk dan di­ciuminya, sementara air matanya yang mulia bercucuran tak tertahankan ….

Kemudian Rasulullah kembali ke majlisnya, dikelilingi para shahabat. seorang penyair Islam terkemuka yang bernama Hassan bin Tsabit tampil dengan syairnya menceriterakan Ja’far Yang gugur bersama kawan-kawannya, maknanya lebih kurang demikian:

“Maju jurit memimpin sepasukan Mu’min

Menempuh maut mengharap ridla Rabbul Alamin

Putra Bani Hasyim yang cemerlang bak cahaya purnama Menyibak kegelapan tiran nan aniaya

Menyabet dan menebas setiap penyerang

Akhirnya jatuh syahid sebagai pahlawan

Disambut para syuhada yang pergi lebih dahulu Di surga na’im yang menjadi idaman setiap kalbu

Alangkah besarnya pengurbanan Ja’far bagi Islam Dalam menyebarluaskan ke seluruh alam

Selama ada pejuang seperti putera Hasyim ini

Pasti Islam menjadi anutan penduduk bumf”.

Sesudah Hassan bangkit pula Ka’ab bin Malik, yang meng­ucapkan syairnya yang bernilai, lebih kurang sebagai berikut:

“Kemuliaan tertumpah atas pahlawan yang susul-me­nyusul

Di perang Muktah, tak tergoyahkan bersusun bahu membahu Restu Allah atas mereka, para pemuda gagah perkasa

Curahan Rahmat kiranya membasuh tulang-belulang mereka, Tabah dan shabar, demi Tuhan rela mempertaruhkan nyawa

Setapak pun tak hendak undur, menentang setiap bahaya Panji perang di tangan Ja’far sebagai pendahulu Menambah semangat tempur bagi setiap penyerbu

Kedua terus pasukan berbenturan baku hantam Ja’far dikepung musuh sabet kiri terkam kanan

Tiba-tiba …. bulan purnama redup kehilangan jiwanya

Sang surga pun gerhana, ditinggalkan pahlawannya . . . .

Memang, ia manusia yang sangat pemurah dengan hartanya selagi masih hidup . . . ; dan di saat ajalnya, sebagai seorang syahid yang sangat pemurah pula mengurbankan nyawa dan hidupnya ….

Berkata Abdullah bin Umar: “Aku sama-sama terjun di perang Muktah dengan Ja’far. Waktu kami mencarinya, kami dapati ia beroleh luka-luka bekas tusukan dan lemparan lebih dari 90 tempat!”  Bayangkan! 90 tempat bekas luka-luka tusukan pedang dan lemparan tombak! Walau demikian, prajurit perang yang me­newaskannya tak kuasa menghalangi rohnya ke tempat kem­balinya di sisi Allah swt.! Sekali-kali tidak! Pedang-pedang dan tombak-tombak mereka tak lain hanyalah sebagai jembatan yang menyeberangkan ruhnya yang syahid dan mulia ke sisi Allah yang Rahim lagi Maha Tinggi; di sanalah ia bertempat dengan tenang berbahagia, di tempat yang istimewa . . . . Nun di sana ia berada di surga abadi, lengkap memakai bintang­-bintang tanda jasa, yang bergantungan di setiap bekas luka, aki­bat tusukan pedang dan lemparan tombak. Dan jika anda ingin tabu tentang dirinya, dengarkanlah sabda Rasulullah:

“Aku telah melihatnya di surga …. kedua bahunya yang penuh bekas-bekas cucuran darah penuh dihiasi dengan tanda-tanda kehormatan .. !!”